Share

Napi Lapas Kelas II Empat Lawang Kabur, Kalapas dan Petugas Jaga Diberi Sanksi

Dede Febriansyah, MNC Portal · Rabu 05 Januari 2022 04:30 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 04 340 2527502 napi-lapas-kelas-ii-empat-lawang-kabur-kalapas-dan-petugas-jaga-diberi-sanksi-lFIfqYYzNC.jpg Kadivpas Sumsel, Dadi Mulyadi (foto: MNC Portal/Dede)

PALEMBANG - Buntut dari kaburnya, Riansyah, seorang tahanan di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II-B Kabupaten Empat Lawang, Kementerian Hukum dan Hak Azasi Manusia (Kemenkumham) memberikan sanksi terhadap petugas yang dinilai lalai menjalankan tugas.

Kepala Divisi Pemasyarakatan (Kadivpas) Kantor Wilayah Kemenkumham Sumsel, Dadi Mulyadi mengatakan, pihaknya akan menjatuhkan sanksi kepada petugas Lapas yang lalai hingga mengakibatkan seorang tahanan yang divonis 9 tahun penjara kabur.

"Tentu akan kita berikan sanksi terhadap tiga petugas Lapas yang lalai tersebut," ujar Dadi Mulyadi saat diwawancarai di ruang kerjanya, Selasa (4/1/2022).

Baca juga:  Izin Sholat Dzuhur, Napi Lapas Kelas II B Empat Lawang Kabur

Dijelaskan Dadi, pemberian sanksi terhadap petugas lapas tersebut akan diberlakukan sesuai dengan hasil pemeriksaan. Saat ini pihaknya sudah menerjunkan tim untuk menyelidiki kasus tersebut, sehingga diketahui apakah ada unsur kesengajaan petugas atau tidak.

"Sanksi yang diberikan tergantung hasil pemeriksaan nanti, sesuai kesalahannya. Apakah ada unsur sengaja atau kelalaian. Apapun hasilnya petugas yang bertugas saat itu tetap dikenakan sanksi," jelasnya.

Baca juga:  Napi Lapas Tangerang Kabur, Kemenkumham Dalami Dugaan Persekongkolan Jahat

Dadi mengungkapkan, ketiga petugas jaga yang saat itu bertugas merupakan berstatus sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN). Selain kepada para petugas, sanksi juga dipastikan diberikan terhadap Kepala Lapas tersebut apabila nantinya juga terbukti bersalah.

"Sanksinya kemungkinan kode etik, karena ketiganya sebagai ASN. Kalapasnya juga kita periksa, dan tidak menutup kemungkinan akan diberi juga sanksi apabila hasil pemeriksaan terbukti bersalah," jelas Dadi.

Diberitakan sebelumnya, seorang napi bandar narkoba di Lapas Kelas II-B Empat Lawang, Sumatera Selatan, Riansyah, kabur dari penjara saat izin salat. Pria itu divonis 9 tahun penjara dalam kasus narkoba jenis ganja.

Vonis hukuman 9 tahun penjara itu sesuai putusan majelis hakim Pengadilan Negeri Lahat dalam sidang putusan yang di gelar pada Rabu (15/12/2021).

Riansyah dikabarkan kabur dari lapas tersebut, Sabtu (1/1/2022), saat izin salat Zuhur berjemaah dengan cara memanjat tembok belakang lapas setinggi 4 meter.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini