Share

'Bom Hujan' Terjang Timur Laut Australia, 7 Orang Tewas

Antara, · Minggu 27 Februari 2022 17:35 WIB
https: img.okezone.com content 2022 02 27 18 2553885 bom-hujan-terjang-timur-laut-australia-7-orang-tewas-IKZSg1YjL2.JPG Banjir menggenai Rocklea, selatan Brisbane, Queensland, Australia, 27 Februari 2022. (Foto: Reuters)

MELBOURNE - Badai besar menerjang kota Brisbane, Australia, pada Minggu (27/2/2022), dan tujuh orang dilaporkan tewas akibat banjir bandang.

Lebih dari 1.400 rumah di ibu kota negara bagian Queensland itu terancam banjir, lebih dari 28.000 rumah tidak mendapat aliran listrik, dan pantai-pantai wisata di pesisir Gold dan Sunshine ditutup.

BACA JUGA: Jepang dan Australia Bergabung dengan AS Beri Sanksi ke Rusia 

"Kami tak pernah menduga hujan seperti ini," kata pemimpin negara bagian Annastacia Palaszczuk dalam pengarahan. "Bom hujan ini benar-benar, Anda tahu, turun tak henti-henti… Seperti ditumpahkan dari langit."

Lebih dari 100 sekolah di seluruh wilayah tenggara negara bagian itu akan ditutup pada Senin (28/2/2022). Dinas penyelamatan setempat mengatakan mereka menerima 100 panggilan minta bantuan setiap jam.

Di antara enam korban tewas akibat banjir bandang adalah seorang pria 34 tahun yang berusaha menyelamatkan diri dengan berenang setelah air merendam mobilnya. Seorang korban lain tewas setelah kendaraan terseret air di negara bagian New South Wales (NSW).

Sekitar 700 orang diminta untuk mengungsi dari Kota Gympie pada Sabtu setelah permukaan air Sungai Mary meningkat lebih dari 22,06 meter. Banjir itu menjadi yang terbesar di kota tersebut sejak 1880-an.

BACA JUGA: Pria Ini Meninggal Usai Kakinya Digergaji, Diduga Dilakukan Temannya dan Motif Masih Diselidiki

Para ahli meteorologi mengatakan banjir dan badai petir akan terus berlangsung hingga Senin, sebelum mereda di Queensland, tapi bergerak ke selatan menuju NSW, di mana sejumlah komunitas yang terancam di bagian timur laut telah diminta untuk mengungsi.

Risiko meluapnya sungai dan banjir bandang "sangat nyata dalam beberapa hari ke depan", kata Steph Cooke, menteri layanan darurat negara bagian itu.

Baca Juga: Peringati Hari Lahir Pancasila, Pengawas KKP Lakukan Upacara Bawah Laut

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini