Share

PBB: Perang Rusia-Ukraina Bisa Berakhir dengan Kiamat Nuklir

Susi Susanti, Okezone · Selasa 15 Maret 2022 13:39 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 15 18 2561887 pbb-perang-rusia-ukraina-bisa-berakhir-dengan-kiamat-nuklir-7NsCPFXEKi.jpg Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres (Foto: AP)

UKRAINA - Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (Sekjen PBB) Antonio Guterres memperingatkan pada Senin (14/3) bahwa eskalasi perang di Ukraina yang terjadi karena 'kecelakaan' atau rancangan akan mengancam seluruh umat manusia. Dia lebih lanjut khawatir bahwa konflik itu mungkin berakhir dengan kiamat nuklir.

“Prospek konflik nuklir, yang dulu tidak terpikirkan, sekarang kembali ke ranah kemungkinan,” terangnya.

Komentar Guterres tentang perang nuklir dibuat sehubungan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin yang meningkatkan pasukan pencegah Rusia – yang mencakup berbagai senjata strategis, baik nuklir maupun konvensional – menjadi siaga “khusus” bulan lalu.

Baca juga: PBB Minta Pasukan Rusia Kembali ke Barak

PBB menyebut hal ini sebagai hal yang mengerikan. Sementara itu, di sisi Barat, beberapa pakar dan politisi di Eropa dan AS mendesak NATO untuk mendeklarasikan "zona larangan terbang" di atas Ukraina, sebuah langkah yang akan membuat aliansi berkomitmen untuk menembak jatuh pesawat Rusia di langit Ukraina, dan membawa senjata nuklir. negara adidaya ke dalam konflik terbuka satu sama lain. Para pemimpin NATO sejauh ini menolak seruan perang ini, dan Washington telah berulang kali bersikeras bahwa mereka tidak akan melibatkan Rusia secara militer kecuali jika seorang anggota NATO diserang.

Baca juga: PBB: Pasukan Rusia yang Dikerahkan ke Ukraina Bukanlah Penjaga Perdamaian

Selain momok konflik nuklir, Guterres memperingatkan bahwa "perang ini tidak akan memiliki pemenang, hanya pecundang."

“Kaum miskin dunia akan sangat terpengaruh oleh melonjaknya harga pangan” lanjutnya.

"Ukraina sendiri menyediakan lebih dari setengah pasokan gandum Program Pangan Dunia dan bahwa gabungan Rusia dan Ukraina menyumbang setengah dari pasokan minyak bunga matahari dunia dan sepertiga dari gandumnya,” ujarnya.

“Perang ini jauh melampaui Ukraina,” katanya.

“Pedang Damocles menggantung di atas ekonomi global, terutama di negara berkembang,” ungkapnya.

Guterres mengatakan bahwa PBB akan mengalokasikan USD40 juta (Rp573 miliar) untuk menyediakan makanan, bantuan dan uang tunai kepada warga sipil Ukraina yang terkena dampak konflik.

Dia secara pribadi telah secara tidak langsung berhubungan dengan Putin untuk membahas mengakhiri konflik. Dia juga mengatakan PBB telah menghubungi sejumlah negara ketiga, termasuk China, untuk membahas negosiasi mediasi.

Delegasi Rusia dan Ukraina diketahui bertemu secara virtual pada Senin (14/3) untuk putaran keempat pembicaraan damai, yang kemudian dihentikan sementara dan dijadwalkan untuk dilanjutkan pada Selasa (15/3). Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pada Minggu (13/3) bahwa dia berharap pembicaraan ini akan mengarah pada pertemuan pribadi dengan Putin.

Seperti diketahui, Rusia melancarkan serangan militer di Ukraina pada bulan Februari lalu, dengan Putin menyatakan bahwa Rusia bermaksud untuk “denazifikasi” dan “demliterisasi” tetangganya, dan memastikan bahwa mereka tidak bergabung dengan aliansi NATO. Serangan itu terjadi setelah kebuntuan tujuh tahun di mana Moskow menuduh Kiev melakukan "genosida" terhadap republik-republik yang memisahkan diri berbahasa Rusia di wilayah Donbass, yang kemerdekaannya diakui Putin beberapa hari sebelum serangan militer dimulai.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini