Share

Razia di Bulan Ramadan, Polisi Amankan Pasangan Mesum hingga Penjual Petasan

Yohannes Tobing, Sindonews · Senin 04 April 2022 02:09 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 04 340 2572610 razia-di-bulan-ramadan-polisi-amankan-pasangan-mesum-hingga-penjual-petasan-AvhVigL8Q3.jpg Sejumlah pasangan mesum diamankan petugas saat menggelar operasi pekat (Foto : MPI/Istimewa)

JAKARTA - Dalam upaya mengantisipasi adanya tindak pelanggaran masyarakat saat Bulan Ramadan 1443 H, Polresta Serang Kota menggelar Operasi Pekat (Penyakit Masyarakat) dengan sasaran narkoba, Miras, petasan dan prostistusi.

Kapolresta Serang Kota AKBP Maruli Ahiles Hutapea mengatakan Operasi Pekat ini dilakukan untuk mewujudkan situasi Keamanan dan Ketertiban Masyarakat (Kamtibmas) yang aman di Bulan Ramadan.

"Kegiatan ini dilaksanakan oleh Polresta Serang Kota bersama Polsek jajaran untuk menciptakan kenyamanan bagi umat muslim dalam menjalankan ibadah puasa di bulan Suci Ramadhan serta demi keamanan kita bersama," ujar Maruli pada Minggu (3/3/2022).

Dijelaskan Maruli, dari kegiatan yang dilaksanakan serentak oleh Polres dan Polsek tersebut. Pihaknya menemukan beberapa pelanggaran. Seperti yang didapatkan Polsek Cipocok yang merazia kos-kosan di Link. Tumaritis indah, Link. Lebak Cipocok dan Link. Penancangan.

"Dari operasi yang dilakukan, pihaknya menemukan pasangan muda-mudi yang bukan suami istri yang tinggal dalam satu kos dan langsung dibawa ke Polsek Cipocok jaya untuk didata dan diberikan pembinaan," kata Maruli.

"Petugas juga memberikan himbauan kepada pemilik kosan dan para penghuni untuk tidak melakukan hal-hal yang menimbulkan gangguan Kamtibmas seperti pesta narkoba, Miras dan menjadikan tempat kosan sebagai sarang prostitusi online," sambungnya.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut bersama Lifebuoy x MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Selain itu pasangan muda-mudi, Maruli juga menerangkan pihaknya bersama Satpol PP menemukan sejumlah pelanggaran lain dalam operasi ini. Seperti penjualan kembang api hingga penyedia minuman keras yang didapat dari hotel dan warung.

"Jajaran kami menindak tegas bagi pedagang yang secara sengaja dan membandel menjual mercon. Petugas juga menemukan sembilan pasangan bukan suami istri berada dalam satu kamar di salah satu hotel di Kota Serang," ucapnya.

"Kami mengamankan 41 minuman keras berbagai merk di salah satu toko jamu di Cilame. Selanjutnya sembilan pasangan tersebut dibawa ke Polresta Serang Kota untuk dimintai keterangan dan 41 minuman keras disita petugas," lanjutnya.

Maruli juga menambahkan, pihaknya akan bertindak tegas dalam perangi penyakit masyarakat, apalagi menjelang bulan suci Ramadhan dan Lebaran 1443 H hal ini sesuai dengan instruksi Kapolda Banten Irjen Pol Rudy Heriyanto.

"Tindakan tegas, perang aktif terhadap peredaran narkoba, prostitusi dan segala macam penyakit masyarakat yang meresahkan," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini