Share

Yerusalem Sambut Ramadan dengan Pesta Cahaya

Agregasi VOA, · Rabu 06 April 2022 14:45 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 06 18 2574252 yerusalem-sambut-ramadan-dengan-pesta-cahaya-W3BNuOdan9.jpg Warga Palestina berkumpul di luar Gerbang Damaskus, Kota Tua Yerusalem pada hari pertama Ramadan, 2 April 2022. (Foto: AFP)

YERUSALEM - Kawasan Kota Tua di Yerusalem menyelenggarakan pesta cahaya pada awal bulan Ramadan. Lampu menyala di mana-mana, menerangi jalan-jalan sempit, di mana orang-orang berjalan sambil bernyanyi dan memainkan alat musik, menyambut kehadiran bulan suci umat Islam itu.

Riuh rendah suara orang dan musik terdengar hingga kejauhan. Ratusan orang terlihat berjalan berduyun-duyun dipenuhi rasa suka cita. Sejumlah dari mereka terlihat bersenda gurau dan bercakap-cakap, sejumlah lainnya asyik menyanyi dan memainkan beragam alat musik. Suasana pandemi Covid-19 sama sekali tidak tercermin. Orang-orang berkumpul tanpa menjaga jarak atau bahkan mengenakan masker.

Senin (4/4/2022) malam waktu setempat, atau hari ketiga Ramadan di Yerusalem, lain dari biasanya. Kawasan Kota Tua-nya terlihat terang-benderang. Semua lampu di kawasan itu seolah dinyalakan.

Tujuan orang-orang di sana hanya satu, yakni berkumpul di pusat komunitas Burj Al-Laqlaq, dekat Masjid al-Aqsa, dan menyaksikan bersama-sama acara penyalaan sebuah lentera raksasa.

Hussam Abu Esheh, seorang seniman Yerusalem yang terlibat dalam penyelenggaraan acara itu menjelaskan makna penyalaan lentera raksasa itu.

โ€œHari ini dari sini, dari Yerusalem, dari Kota Tua, dekat masjid Al-Aqsa, dari Burj Al-Laqlaq, kami menyalakan lentera Yerusalem untuk menerangi jalan bagi seluruh alam semesta dan seluruh umat manusia, serta menyebarkan energi positif dari kota ini, terlepas dari rasa sakit, penindasan dan penderitaannya. Kota ini akan terus bertahan atas izin Tuhan, menerangi jalan ke seluruh bagian dunia dan atau seluruh umat manusia," komentarnya.

Ketegangan meningkat dalam beberapa hari terakhir setelah sejumlah orang Palestina menewaskan 11 orang Israel dalam beberapa serangan terpisah.

Dalam konflik Israel-Palestina, Ramadan sering menjadi periode peningkatan gesekan dan konfrontasi. Bentrokan antara warga Palestina dan polisi Israel di sekitar Kota Tua selama Ramadan tahun lalu memicu terjadinya perang 11 hari antara Israel dan kelompok militan Islam Hamas di Jalur Gaza pada Mei.

Pihak berwenang Israel berusaha untuk menghindari terulangnya kekerasan tahun lalu selama Ramadan tahun ini.

Warga Yerusalem menjual balon di luar Gerbang Damaskus, Kota Tua Yerusalem, pada hari pertama Ramadan, 2 April 2022. (Foto: AFP)

Para pemimpin Israel, Yordania dan Palestina telah mengadakan banyak pertemuan dalam beberapa pekan terakhir, dan Israel telah mengumumkan serangkaian isyarat niat baik, dalam upaya menjaga ketenangan selama Ramadan.

Israel merebut Yerusalem Timur, Tepi Barat dan Jalur Gaza, dalam perang Timur Tengah pada tahun 1967. Israel kemudian mencaplok Yerusalem Timur, sebuah langkah yang tidak diakui oleh sebagian besar masyarakat internasional.

Palestina mengusahakan Tepi Barat dan Gaza sebagai bagian dari negara merdeka mereka pada masa depan, dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini