Share

Pencari Kepiting di Minsel Hilang Misterius, Tim SAR Diterjunkan

Subhan Sabu, Okezone · Rabu 06 April 2022 00:39 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 06 340 2573916 pencari-kepiting-di-minsel-hilang-misterius-tim-sar-diterjunkan-tj6hHLbdHZ.jpg Ilustrasi (Foto: Sindonews)

MINAHASA - Pencari kepiting atas nama Fance Kawengian (48), asal Desa Munte, Kabupaten Minahasa Selatan (Minsel) hilang misterius di muara sungai pantai pinsan, Desa Tumpaan Pinsan, Kecamatan Kakas, Kabupaten Minahasa. Fance hilang misterius saat mencari kepiting pada Minggu 4 April 2022.

Kepala Basarnas Manado, Suhri Sinaga mengatakan, pihaknya menerima laporan kejadian membahayakan jiwa manusia pada Senin, 4 April 2022 pukul 22.00, di mana pencari kepiting hilang sejak Minggu sore.

"Setelah menerima laporan kejadian tersebut, kami langsung mencari data-data korban yang dinyatakan hilang, korban di ketahui An Fance Kawengian (48), diketahui korban baru empat kali melakukan pencarian kepiting bersama kakak iparnya yang sudah berkecimpung pencarian kepiting selama 17 tahun," tutur Sinaga, Selasa (5/4/2022).

Baca Juga:  Kanit Binmas Polsek Sakra Barat Hilang Misterius Selama Tiga Tahun

Korban dinyatakan hilang sejak Minggu sore pukul 17.30 WITA, di mana sebelum kejadian, kakak ipar korban memerintahkan untuk mengambil parang di seberang sungai sekitar 30 meter akan tetapi setelah 30 menit menunggu dan dipanggil-panggil, korban tidak menyahut.

"Akhirnya kakak ipar menghampiri korban akan tetapi korban hilang begitu saja tanpa jejak, korban hilang di muara sungai pantai pinsan Desa Tumpaan Pinsan, Kecamat Kakas, Kabupaten Minahasa," kata Sinaga.

Baca Juga:  Dilaporkan Hilang saat Memancing, Pria Ini Ditemukan di Bawah Pohon Dalam Kondisi Linglung

Basarnas Manado bersama sama tim SAR Gabungan dari TNI AL, Babinsa AD, polisi, perangkat Desa Kayuwatu, Kabupaten Minahasa dan kelurga korban melaksanakan pencarian korban di lokasi kejadian sampai sore hari belum menemukan tanda-tanda korban, hanya parang dan topi korban yang ditemukan masih tergantung di pohon.

"Informasi masyarakat setempat sudah terjadi beberapa kali kejadian seperti ini hilang tanpa jejak akan tetapi korban ditemukan setelah tujuh hari dan ada yang dua Minggu hilang korban ditemukan selamat," ujar Sinaga.

Semua unsur yang terlibat sudah berupaya menyisir lokasi kejadian, namun sampai di pantai belum menemukan keberadaan korban. Pencarian hari ini terkendala dengan cuaca hujan dan lebatnya pepohonan di hutan.

"Saya imbau kepada semua tim yang terlibat di lokasi pencarian agar sebelum melaksanakan pencarian memanjatkan doa bersama-sama agar sang pencipta membantu menunjukan keberadaan korban mengingat lokasi kejadian sangat mistis, akan tetapi Tim SAR Gabungan tetap melaksanakan sesuai prosedur pencarian di Basarnas dan keluarga korban kami persilakan mengikuti adat-istiadat yang ada di lokasi tersebut, tetap jaga kekompakan dan saling berkoordinasi sesama tim di lokasi agar sesuai rencana bersama," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini