Share

Stok BBM Sri Lanka Hanya Tinggal Satu Hari, Warga Antre Berjam-jam

Rahman Asmardika, Okezone · Selasa 17 Mei 2022 08:10 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 17 18 2595190 stok-bbm-sri-lanka-hanya-tinggal-satu-hari-warga-antre-berjam-jam-88yn1VOH28.JPG Sebuah bajaj didorong karena kehabisan bahan bakar saat terjebak kemacetan di Kolombo, Sri Lanka, 15 Mei 2022. (Foto: Reuters)

KOLOMBO - Perdana menteri baru Sri Lanka mengatakan pada Senin (16/5/2022) bahwa negara yang dilanda krisis itu kehabisan bahan bakar, bahkan persediaan disebut hanya tinggal untuk satu hari. Pemerintah meminta warga untuk tidak ikut mengantre bahan bakar, yang memicu berminggu-minggu protes.

Ranil Wickremesinghe, yang ditunjuk sebagai perdana menteri pada Kamis (12/5/2022), mengatakan dalam sebuah pidato kepada negara tersebut bahwa negara itu sangat membutuhkan USD75 juta dalam valuta asing untuk membayar impor penting.

"Saat ini, kami hanya memiliki stok bensin untuk satu hari. Beberapa bulan ke depan akan menjadi yang paling sulit dalam hidup kami," katanya sebagaimana dilansir Reuters.

"Kami harus mempersiapkan diri untuk membuat beberapa pengorbanan dan menghadapi tantangan periode ini."

Dua pengiriman bensin dan dua solar menggunakan jalur kredit India dapat memberikan bantuan dalam beberapa hari ke depan, tambahnya, tetapi negara itu juga menghadapi kekurangan 14 obat-obatan esensial.

Krisis tersebut menyebabkan protes meluas terhadap Presiden Gotabaya Rajapaksa dan keluarganya, yang berpuncak pada pengunduran diri kakak laki-lakinya Mahinda sebagai perdana menteri pekan lalu setelah bentrokan antara pendukung pemerintah dan pengunjuk rasa menewaskan 9 orang dan melukai 300 orang.

BACA JUGA: Krisis di Sri Lanka Makin Parah, 2 Orang Meninggal Setelah 4 Jam Antre BBM

Wickremesinghe, seorang anggota parlemen oposisi yang telah lima kali menjabat sebagai perdana menteri ditunjuk menggantikan Mahinda dalam upaya putus asa presiden untuk menenangkan pengunjuk rasa.

Tetapi para pengunjuk rasa mengatakan mereka akan melanjutkan kampanye mereka selama Gotabaya Rajapaksa tetap menjadi presiden. Mereka juga menyebut Wickremesinghe sebagai antek dan mengkritik pengangkatannya atas empat menteri kabinet, semua anggota partai politik yang dijalankan oleh Rajapaksa bersaudara.

Wickremesinghe mengatakan pada Senin bahwa dia mengambil jabatan itu untuk kebaikan negara.

Di Kolombo, ibu kota komersial, antrean panjang becak, alat transportasi paling populer di kota, berbaris di pom bensin dalam penantian bahan bakar yang sia-sia.

"Saya sudah mengantri lebih dari enam jam," kata salah satu pengemudi, Mohammad Ali. "Kami menghabiskan hampir enam sampai tujuh jam di antrean hanya untuk mendapatkan bensin."

Pengemudi lain, Mohammad Naushad, mengatakan pom bensin yang dia tunggu kehabisan bahan bakar.

"Kami sudah di sini sejak 7-8 pagi dan masih belum jelas apakah mereka akan memiliki bahan bakar atau tidak," katanya. "Kapan itu datang, tidak ada yang tahu. Apakah ada gunanya kami menunggu di sini, kami juga tidak tahu."

Dipukul keras oleh pandemi Covid-19, kenaikan harga minyak dan pemotongan pajak populis oleh Rajapaksa, Sri Lanka berada di tengah krisis terburuknya sejak kemerdekaannya pada 1948.

Kekurangan devisa yang kronis telah menyebabkan inflasi yang merajalela dan kekurangan obat-obatan, bahan bakar dan kebutuhan pokok lainnya, membawa ribuan orang turun ke jalan sebagai protes.

Pengiriman diesel menggunakan jalur kredit India tiba di negara itu pada Minggu (15/5/2022), tetapi belum didistribusikan ke seluruh pulau.

"Meminta masyarakat untuk tidak mengantre atau mengisi ulang dalam tiga hari ke depan sampai 1.190 pengiriman SPBU selesai," kata Menteri Tenaga Kerja Kanchana Wijesekera, Senin.

Wickremesinghe belum mengumumkan menteri-menteri kunci termasuk jabatan penting menteri keuangan, yang akan bernegosiasi dengan Dana Moneter Internasional untuk bantuan keuangan yang sangat dibutuhkan negara itu.

Mantan Menteri Keuangan Ali Sabry telah mengadakan pembicaraan awal dengan pemberi pinjaman multilateral, tetapi dia berhenti bersama dengan Mahinda Rajapaksa minggu lalu.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini