Share

12 Orang Tewas Akibat Longsor Tambang Emas, 3 Orang Jadi Tersangka

Wahyudi Aulia Siregar, Okezone · Kamis 19 Mei 2022 03:04 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 19 608 2596424 12-orang-tewas-akibat-longsor-tambang-emas-3-orang-jadi-tersangka-7YxhuL71UY.jpg Polisi tangkap 3 tersangka terkait longsor tambang emas yang menewaskan 12 orang (Foto : MPI)

MEDAN - Polisi menetapkan tiga orang sebagai tersangka dalam insiden longsornya bekas tambang emas di Desa Bandar Limabung, Kecamatan Lingga Bayu, Kabupaten Mandailing Natal (Madina), Sumatera Utara pada Kamis, 28 April 2022 lalu. Dimana dalam insiden itu, sebanyak 12 orang perempuan yang tengah mencari butiran emas di dalam lubang bekas galian sedalam dua meter, tewas tertimpa material longsor.

Direktur Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Sumatera Utara, Kombes Pol Tatan Dirsan Atmaja, mengatakan ketiga tersangka adalah JP, AP dan AL. Ketiganya masing-masing berperan sebagai pemodal, pengepul dan pemilik lahan.

Tatan menjelaskan, perbedaan peran para tersangka membuat pasal yang dijeratkan juga berbeda-beda. Tersangka JP dikenakan pasal 156 subsider pasal 161 Undang-Undang RI No 3 tahun 2020 dengan pidana penjara paling lama lima tahun dan denda paling banyak 100 Miliar Rupiah.

"Sedangkan terhadap tersangka AP dan AL dikenakan pasal 161 Undang-Undang RI No 3 tentang pertambangan mineral dan batubara dengan pidana penjara paling lama dua tahun dan denda 5 Miliar Rupiah,” sebut Tatan di Mapolda Sumut, Rabu (18/5/2022).

Selain ketiga tersangka itu, kata Tatan, beberapa hari sebelum peristiwa longsor yang menewaskan 12 orang, Polres Madina juga menangkap tiga orang yang melakukan aktivitas menambang ilegal.

Untuk tiga orang yang ditangkap sebelum peristiwa longsor tersebut bernama Efendi, Afridiwizon dan Rustam.

”Saksi yang diperiksa ada tiga orang, dan tersangka juga tiga orang,” tuturnya.

Tatan menegaskan, untuk status kegiatan pertambangan emas yang dilakukan warga, dipastikan tanpa izin alias ilegal.

"Kita sepakat menyebut mereka ini penambang, tapi bukan dipekerjakan. Untuk pertambangannya sendiri memang ilegal, " tandasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini