Share

Update Gempa M6,1 Guncang Afghanistan, 920 Orang Meninggal dan 600 Terluka

Susi Susanti, Okezone · Rabu 22 Juni 2022 18:02 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 22 18 2616304 update-gempa-m6-1-guncang-afghanistan-920-orang-meninggal-dan-600-terluka-aqVkgYBkhQ.jpg Gempa M6,1 guncang Afghanistan (Foto: Bakhtar State News Agency via AP)

KABUL - Gempa berkekuatan 6,1 magnitudo telah menewaskan sedikitnya 920 orang dan menyebabkan ratusan lainnya terluka di Afghanistan.

Gambar-gambar menunjukkan tanah longsor dan rumah-rumah yang dibangun dari lumpur di provinsi Paktika timur, di mana tim penyelamat berjuang untuk merawat yang terluka.

Di daerah terpencil, helikopter telah mengangkut korban ke rumah sakit.

Pemimpin Taliban Hibatullah Akhundzada mengatakan ratusan rumah hancur dan jumlah korban tewas kemungkinan akan bertambah.

 Baca juga: Gempa M6,1 Guncang Afghanistan, Kemlu RI: Tidak Ada Korban WNI

Wakil menteri untuk manajemen bencana Sharafuddin Muslim mengatakan pada konferensi pers bahwa sedikitnya 920 orang telah tewas dan 600 lainnya terluka, menjadikannya gempa paling mematikan di Afghanistan dalam dua dekade.

Baca juga: Gempa M6,1 Guncang Afghanistan, 280 Orang Meninggal dan Ratusan Terluka

Gempa melanda sekitar 44km (27 mil) dari kota tenggara Khost tak lama setelah 01:30 waktu setempat (21:00 Selasa GMT), ketika banyak orang berada di rumah, tertidur di tempat tidur mereka.

"Setiap jalan yang Anda lalui, Anda mendengar orang-orang berduka atas kematian orang yang mereka cintai. Rumah-rumah hancur," kata seorang jurnalis lokal di provinsi Paktika yang dilanda bencana alam parah kepada BBC.

Gempa bumi cenderung menyebabkan kerusakan yang signifikan di Afghanistan, di mana tempat tinggal di banyak daerah pedesaan tidak stabil atau dibangun dengan buruk.

Komunikasi setelah gempa sulit karena kerusakan pada menara telepon seluler dan jumlah korban tewas masih bisa bertambah, kata wartawan lokal lain di daerah itu kepada BBC.

"Banyak orang tidak menyadari kesehatan kerabat mereka karena telepon mereka tidak berfungsi," terangnya.

"Saudara laki-laki saya dan keluarganya meninggal, dan saya baru mengetahuinya setelah berjam-jam. Banyak desa telah dihancurkan,” lanjutnya,

Para pejabat Taliban menyerukan badan-badan bantuan untuk bergegas ke daerah-daerah yang terkena dampak di timur negara itu.

Konflik beberapa dekade telah mempersulit negara miskin itu untuk meningkatkan perlindungannya terhadap gempa bumi dan bencana alam lainnya - meskipun ada upaya oleh badan-badan bantuan untuk memperkuat beberapa bangunan selama bertahun-tahun.

Bahkan sebelum pengambilalihan Taliban, layanan darurat Afghanistan diperluas untuk menangani bencana alam - dengan hanya sedikit pesawat dan helikopter yang tersedia untuk penyelamat.

Berbicara kepada BBC, seorang dokter dari salah satu distrik terparah di provinsi Paktika mengatakan para pekerja medis termasuk di antara para korban.

"Kami tidak memiliki cukup orang dan fasilitas sebelum gempa, dan sekarang gempa telah merusak sedikit yang kami miliki," kata mereka. "Saya tidak tahu berapa banyak rekan kami yang masih hidup,” ujarnya.

Berbicara kepada kantor berita Reuters, penduduk setempat menggambarkan pemandangan mengerikan dari kematian dan kehancuran setelah gempa larut malam.

"Saya dan anak-anak berteriak. Salah satu kamar kami hancur. Tetangga kami berteriak dan kami melihat kamar semua orang," terang Fatima.

"Itu menghancurkan rumah-rumah tetangga kami," kata penduduk setempat Faisal.

"Ketika kami tiba, banyak yang tewas dan terluka. Mereka mengirim kami ke rumah sakit. Saya juga melihat banyak mayat,” lanjutnya.

Seorang dokter setempat kepada BBC mengatakan sebagian besar korban sejauh ini berada di distrik Gayan dan Barmal di Paktika. Situs media lokal Etilaat-e Roz melaporkan seluruh desa di Gayan telah hancur.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini