Share

Film Tentang Penyandang Cacat Memprovokasi Kritik Terhadap Pemerintah China

Rahman Asmardika, Okezone · Jum'at 12 Agustus 2022 16:08 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 12 18 2646772 film-tentang-penyandang-cacat-memprovokasi-kritik-terhadap-pemerintah-china-Xx4yRVzxB8.jpg Foto: Reuters.

BEIJING - Media pemerintah China telah berhenti mempromosikan film pendek yang menggambarkan perjuangan sehari-hari seorang pria penyandang cacat di pedesaan China dan menarik puluhan juta penonton sebelum memicu kritik online yang meluas terhadap catatan hak-hak disabilitas China yang buruk.

Menyusul kritik daring dari warga China, baik penyandang cacat maupun yang bukan, situs web streaming video terkemuka di China BiliBili menghapus film tersebut dari daftar yang direkomendasikan karena promosi resmi dihentikan.

Dilansir dari VOA Indonesia, film berdurasi 11 setengah menit, berjudul “Bagaimana Erjiu Menyembuhkan Gesekan Mental Saya Setelah Kembali ke Desa selama Tiga Hari,” berpusat pada seorang pria yang diidentifikasi sebagai “Erjiu,” atau paman tertua kedua.

Kerabat Erjiu, Tang Hao, merekam film tersebut setelah ia mengunjungi rumahnya di sebuah lokasi yang dirahasiakan di pedesaan China. Tang mengatakan dia tidak akan merilis nama atau lokasi Erjiu karena alasan privasi. Erjiu sendiri tidak berbicara dalam film tersebut.

Diterbitkan menjelang akhir Juli, film ini mengikuti pria berusia 66 tahun, yang memiliki cacat di kaki kirinya. Hambatan institusional mencegahnya dari semua kecuali pendidikan yang terbatas. Oleh karena itu dia beralih ke pertukangan.

Setelah bertahun-tahun bekerja sebagai tukang kayu yang terampil, Erjiu sekarang merawat ibunya yang berusia 88 tahun dan bekerja serabutan di desa mereka. Film ini menekankan bahwa Erjiu tidak mengeluh atau menyesali dirinya sendiri.

Narasi film itu tampaknya menginspirasi – tetapi itulah bagian dari masalahnya, menurut Shixin Huang, seorang cendekiawan yang berfokus pada studi disabilitas di China. Di bidangnya, disabilitas dipandang sebagai konstruksi sosial dan politik, yang jauh dari anggapan yang ada di China, katanya.

Pandangan tentang disabilitas ini pada dasarnya membebaskan pemerintah dari tanggung jawab untuk berbuat lebih banyak untuk membantu para penyandang disabilitas, menurut Huang, yang mengatakan bahwa itu adalah salah satu kritik utama di Internet. Dia menunjuk pendidikan Erjiu yang terbatas dan peluang karier yang terbatas sebagai contoh hambatan nyata yang dihadapi penyandang disabilitas di China.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini