Share

Pertama Kali, Virus Flu Burung Ditemukan pada Lumba-Lumba yang Mati

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 21 September 2022 19:40 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 21 18 2672325 pertama-kali-virus-flu-burung-ditemukan-pada-lumba-lumba-yang-mati-SDvQbQueCq.jpg Ilustrasi. (Foto: Reuters)

ORLANDO - Seekor lumba-lumba hidung botol yang ditemukan mati di sebuah kanal Florida, Amerika Serikat (AS), pada musim semi dinyatakan positif mengidap jenis flu burung yang sangat mematikan, kata para ilmuwan pekan lalu. Pengumuman itu muncul setelah pejabat Swedia melaporkan bahwa mereka telah menemukan jenis flu burung yang sama pada lumba-lumba yang terdampar.

Jenis virus ini, yang telah menyebar luas di antara burung-burung Amerika Utara dan Eropa, telah mempengaruhi beragam spesies yang luar biasa luasnya. Tetapi temuan ini mewakili dua kasus pertama yang terdokumentasi pada cetacea, sekelompok mamalia laut yang mencakup lumba-lumba, lumba-lumba, dan paus.

Terlalu dini untuk mengatakan seberapa umum virus flu burung menginfeksi cetacea, tetapi penemuannya pada dua spesies berbeda di dua benua berbeda menunjukkan bahwa "hampir pasti" ada kasus lain, kata Richard Webby, ahli virus influenza di Rumah Sakit Penelitian Anak St. Jude di Memphis.

“Kegiatan pengawasan kami dalam skala global tidak pernah cukup sensitif untuk mengambil hanya dua peristiwa semacam ini,” kata Dr Webby sebagaimana dilansir Indian Express. Dr. Webby tidak terlibat dalam deteksi awal virus tetapi sekarang bekerja dengan tim Florida untuk studi tindak lanjut.

Jenis flu burung ini dikenal sebagai Eurasia H5N1.

Sementara para ahli menekankan bahwa risiko terhadap manusia tetap rendah, penyebaran virus ke spesies baru menimbulkan risiko potensial bagi satwa liar dan memberi virus peluang baru untuk bermutasi dan beradaptasi dengan inang mamalia. Selain burung, virus tersebut sebelumnya telah muncul pada rubah, kucing hutan, sigung, dan anjing laut.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini