Share

Anwar Ibrahim dan Muhyiddin Yassin Bersaing, PM Malaysia Akan Dipilih Langsung oleh Raja

Rahman Asmardika, Okezone · Selasa 22 November 2022 15:31 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 22 18 2712573 anwar-ibrahim-dan-muhyiddin-yassin-bersaing-pm-malaysia-akan-dipilih-langsung-oleh-raja-7PpIoZwQyV.jpg Raja Malaysia Sultan Abdullah Ahmad Shah menyapa wartawan di luar Istana Nasional, Kuala Lumpur, Malaysia, 21 November 2022. (Foto: Reuters)

KUALA LUMPUR - Raja Malaysia Sultan Abdullah mengatakan pada Selasa, (22/11/2022) bahwa ia akan memilih perdana menteri berikutnya segera setelah dua kandidat utama gagal memenangkan mayoritas di parlemen. Namun, Sultan tidak menentukan waktu untuk mengumumkan keputusannya, sementara krisis politik dari pemilihan yang tidak meyakinkan, berlanjut untuk hari ketiga.

Pemilihan Sabtu, (19/11/2022) menghasilkan parlemen gantung yang belum pernah terjadi sebelumnya, dengan baik pemimpin oposisi Anwar Ibrahim maupun mantan perdana menteri Muhyiddin Yassin, gagal memenangkan mayoritas sederhana yang diperlukan untuk membentuk pemerintahan.

Pemilihan tersebut memperpanjang ketidakstabilan politik di Malaysia, yang telah memiliki tiga perdana menteri dalam tiga tahun, dan berisiko menunda keputusan kebijakan yang diperlukan untuk mendorong pemulihan ekonomi.

Raja telah memberikan partai politik sampai Selasa, jam 2 siang untuk mengumpulkan aliansi yang dibutuhkan untuk mayoritas.

Tetapi koalisi Barisan Nasional petahana mengatakan tidak akan mendukung salah satu kandidat, sebuah langkah yang mencegah Anwar dan Muhyiddin mencapai mayoritas.

Sekarang tergantung pada raja konstitusional, yang memainkan peran seremonial tetapi dapat menunjuk siapa pun yang dia yakini akan memimpin mayoritas.

BACA JUGA: Persaingan Posisi PM Malaysia Memanas

"Biarkan saya membuat keputusan segera," kata raja kepada wartawan di luar istana nasional, sebagaimana dilansir Reuters.

Dia juga meminta warga Malaysia untuk menerima setiap keputusan tentang pembentukan pemerintahan.

Dalam sebuah pernyataan kemudian, istana mengatakan tidak ada anggota parlemen yang berhasil mendapatkan mayoritas sederhana untuk diangkat sebagai perdana menteri. Itu mengundang Anwar dan Muhyiddin untuk bertemu dengan raja pada pukul 16.30 waktu setempat.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut bersama Lifebuoy x MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Pemilu Malaysia kali ini telah memunculkan kemenangan signifikan untuk partai Islam PAS, yang mengadvokasi hukum syariah. Ini menimbulkan ketakutan investor atas kebijakan perjudian dan konsumsi alkohol, juga kekhawatiran bagi minoritas etnis China dan India yang mayoritas tidak memeluk Islam.

Polisi Malaysia memperingatkan pengguna media sosial negara itu untuk tidak memposting konten "provokatif" tentang ras dan agama setelah pemilu yang memecah belah.

Koalisi progresif Anwar dan aliansi Muslim Melayu konservatif Muhyiddin - yang mencakup partai Islam - keduanya mengatakan mereka memiliki dukungan mayoritas, meskipun mereka tidak mengidentifikasi pendukung mereka.

Koalisi Anwar memenangkan kursi terbanyak dalam pemilihan Sabtu dengan 82, sementara blok Muhyiddin memenangkan 73. Mereka membutuhkan 112 - mayoritas sederhana - untuk membentuk pemerintahan.

Koalisi Barisan hanya memenangkan 30 kursi – kinerja pemilihan terburuknya – tetapi diharapkan memainkan peran penting dalam memutuskan siapa yang membentuk pemerintahan karena dukungannya diperlukan agar Anwar dan Muhyiddin mendapatkan 112 kursi.

Kemunduran Barisan yang pernah dominan dan partai utamanya, Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO), telah mengantarkan fase ketidakpastian baru di Malaysia.

Barisan memimpin setiap pemerintahan sejak kemerdekaan dari penjajahan Inggris pada 1957 hingga kekalahan pertamanya dalam pemilu 2018. Koalisi itu kembali berkuasa di bawah Ismail Sabri pada 2021 setelah runtuhnya dua koalisi dari pertikaian.

Tuduhan korupsi, sebagian besar terkait dengan penjarahan miliaran dolar dari dana negara 1Malaysia Development Bhd (IMDB), yang menyebabkan mantan perdana menteri Najib Razak dipenjara tahun ini, merusak citra UMNO secara serius.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini