Share

Tampak Berkedut dan Kejang Saat Bertemu Presiden Kazakhstan, Putin Diisukan Sakit Parah

Rahman Asmardika, Okezone · Selasa 29 November 2022 15:52 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 29 18 2717142 tampak-berkedut-dan-kejang-saat-bertemu-presiden-kazakhstan-putin-diisukan-sakit-parah-kK1jRY8rXc.jpg Presiden Rusia Vladimir Putin bertemu dengan Presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev di Moskow, Rusia, 28 November 2022. (Foto: Reuters)

MOSKOW – Isu mengenai kesehatan Vladimir Putin kembali muncul setelah Presiden Rusia itu terlihat dengan kaki berkedut saat bertemu dengan sekutunya, Presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev di Moskow pada Senin, (28/11/2022).

Sepanjang invasi Rusia ke Ukraina, ada desas-desus terus-menerus bahwa Putin menderita masalah kesehatan yang serius, dengan kanker dan penyakit Parkinson disebut-sebut sebagai kondisi yang memungkinkan.

BACA JUGA: Terlihat 'Bengkak' Putin Diisukan Menderita Kanker dan Konsumsi Steroid

Sekarang beberapa orang mengklaim kedutan baru-baru ini adalah tanda lebih lanjut bahwa rumor mengenai kondisi Putin itu benar.

Itu muncul ketika dokumen yang bocor menyatakan bahwa Presiden menderita penyakit Parkinson tahap awal dan kanker pankreas.

Sementara itu, Tokayev, yang sebelumnya menegaskan ketidaksetujuannya terhadap invasi Ukraina, tampak menghina pemimpin Rusia itu selama pembicaraan. Rekaman menunjukkan pemimpin Asia tengah itu tampaknya sengaja menolak untuk menatap mata Putin, demikian diwartakan NZ Herald.

BACA JUGA: Putin Diisukan Idap Kanker, Direktur CIA: Dia Terlalu Sehat

Dan pada upacara penandatanganan untuk menandai 30 tahun hubungan diplomatik antar negara, Presiden Kazakhstan yang berusia 69 tahun duduk di depan tuan rumahnya dan tidak berbicara dengan pemimpin Rusia.

Saat Putin menyapa Tokayev, pemimpin Kazakh itu tampaknya sengaja mengalihkan pandangannya.

Baca Juga: BuddyKu Festival, Generasi Muda Wajib Hadir

Follow Berita Okezone di Google News

Duduk di depan wartawan, Putin kemudian berkata, “Haruskah saya mulai?” sebelum Tokayev menjawab dengan singkat "Ya" tanpa memandang pemimpin Rusia itu.

“Kunjungan hari ini sangat penting, karena ini adalah (perjalanan luar negeri) pertama sejak Kassym-Jomart terpilih kembali sebagai presiden Kazakhstan,” kata Putin.

Berbicara tentang “jenis khusus dari hubungan kami”, Presiden kemudian berkata kepada Tokayev: “Kami sangat menghargainya.”

Setelah mereka bertukar tanda tangan pada dokumen tersebut, Tokayev sejenak menunjukkan perjanjian dengan Putin, lalu dengan cepat menyerahkannya kepada seorang ajudan sementara orang Rusia itu masih memegang salinannya untuk kamera.

Sementara Tokayev mengatakan ada "setiap alasan untuk puas" dengan hubungan antara Rusia dan Kazakhstan, dia memperingatkan Putin: "Anda harus melihat ke depan, dan untuk tujuan inilah saya datang ke sini."

Kazakhstan telah mengganggu Kremlin dengan mengizinkan puluhan ribu orang melarikan diri dari rancangan perang negara itu untuk mencari tempat berlindung yang aman di sana.

“Kita tidak boleh membiarkan persaudaraan Rusia dan Ukraina berpisah selama puluhan atau ratusan tahun dengan keluhan yang tidak dapat disembuhkan,” Tokayev mengatakan kepada Putin pekan lalu pada konferensi keamanan di Armenia.

Pemimpin Kazakhstan menuntut “pencarian kolektif bersama untuk formula perdamaian” di Ukraina.

Dalam sesi hari ini saat mereka bertukar dokumen ada jabat tangan singkat dan kontak mata, tapi hanya sesaat.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini