Share

Menlu Rusia Ultimatum Ukraina: Penuhi untuk Kebaikanmu Sendiri!

Rahman Asmardika, Okezone · Selasa 27 Desember 2022 12:07 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 27 18 2734954 menlu-rusia-ultimatum-ukraina-penuhi-untuk-kebaikanmu-sendiri-PxLcY8AMmZ.jpg Asap mengepul dari daerah perindustrian yang diserang Rusia di Bakhmut, Ukraina, 25 Desember 2022. (Foto: Reuters)

KIEV - Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov memberi ultimatum kepada Ukraina pada Senin, (26/12/2022) untuk memenuhi proposal Moskow, termasuk menyerahkan wilayah yang dikuasai Rusia, atau tentara Rusia akan”membuat keputusan”. Ultimatum itu disampaikan Lavrov sehari setelah Presiden Vladimir Putin mengatakan dia terbuka untuk melakukan pembicaraan.

Kiev dan sekutu Baratnya telah menolak tawaran Putin untuk berunding, dan menyatakan bahwa Ukraina akan berjuang sampai Rusia mundur dari wilayahnya, demikian dilansir Reuters.

BACA JUGA: Rusia Siap Negosiasi Damai, Ukraina: Putin Perlu Kembali ke Kenyataan 

"Proposal kami untuk demiliterisasi dan denazifikasi wilayah yang dikendalikan oleh rezim, penghapusan ancaman terhadap keamanan Rusia yang berasal dari sana, termasuk tanah baru kami, sudah diketahui musuh," kata Lavrov dikutip kantor berita TASS pada Senin. 

"Intinya sederhana: Penuhi mereka untuk kebaikanmu sendiri. Jika tidak, masalah ini akan diputuskan oleh tentara Rusia."

Putin melancarkan invasi ke Ukraina pada 24 Februari, menyebutnya sebagai "operasi khusus" untuk "denazifikasi" dan demiliterisasi Ukraina, yang menurutnya merupakan ancaman bagi Rusia. Kiev dan Barat mengatakan invasi Putin hanyalah tindakan perampasan tanah.

Sementara Moskow telah merencanakan operasi cepat untuk mengambil alih tetangganya, perang sekarang memasuki bulan ke-11, ditandai dengan banyak kemunduran medan perang Rusia yang memalukan dan keberhasilan pertahanan Ukraina di sebagian besar tanahnya.

Follow Berita Okezone di Google News

Pasukan Rusia telah terlibat selama berbulan-bulan dalam pertempuran sengit di timur dan selatan Ukraina, untuk mempertahankan wilayah tanah yang diklaim Moskow pada September dan yang membentuk wilayah industri Donbas Ukraina yang lebih luas.

Komando militer utama Ukraina mengatakan pada Senin bahwa pasukan Rusia melakukan 19 serangan selama beberapa hari terakhir di daerah tersebut. Kementerian pertahanan Rusia mengatakan telah meningkatkan posisinya di wilayah tersebut dan pasukan misil serta artilerinya telah menghantam 63 unit Ukraina pada hari sebelumnya.

1
2
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini