Share

Meski Ada Rencana Pengusiran, Pendeta Kristen Ortodoks Tolak Tinggalkan Biara Bersejarah di Kyiv

Susi Susanti, Okezone · Kamis 30 Maret 2023 13:17 WIB
https: img.okezone.com content 2023 03 30 18 2790071 meski-ada-rencana-pengusiran-pendeta-kristen-ortodoks-tolak-tinggalkan-biara-bersejarah-di-kyiv-3qe9My2Iqt.jpg Pendeta Gereja Ortodoks tolak tinggalkan biara bersejarah di Kyiv (Foto: Reuters)

KYIV – Pendeta Kristen Ortodoks mengatakan mereka akan tinggal di sebuah biara bersejarah di ibu kota Ukraina, Kyiv, meskipun ada rencana pengusiran ratusan pendeta, biksu, dan mahasiswa yang direncanakan pemerintah.

Pechersk Lavra adalah kursi Gereja Ortodoks Ukraina (UOC), yang memisahkan diri dari patriarkat Moskow setelah invasi Rusia tahun lalu.

Tetapi para pejabat Ukraina mencurigai beberapa pendeta terkemuka telah menjalin hubungan dengan Gereja di Moskow, yang mereka bantah.

UOC telah diperintahkan untuk meninggalkan lokasi pada akhir Rabu (29/3/2023).

Pemerintah Ukraina, yang memiliki biara abad ke-11 yang luas menghadap ke sungai Dnipro, mengatakan keputusan itu diambil setelah sebuah komisi menemukan beberapa pelanggaran perjanjian sewa kompleks, Situs Warisan Dunia Unesco.

Metropolitan Clement, Kepala kantor pers UOC, mengatakan tidak ada dasar hukum untuk pengusiran, yang diumumkan awal bulan ini.

"Jika pemerintah memaksa kami melakukannya secara ilegal, itu disebut totalitarianisme," katanya kepada BBC.

Follow Berita Okezone di Google News

"Kami tidak membutuhkan negara atau pemerintahan seperti itu. Kami memiliki konstitusi dan undang-undang. Kami tidak menerima metode lain,” lanjutnya.

Masalah ini juga sangat politis. Otoritas Ukraina menuduh beberapa anggota UOC diam-diam mendukung Moskow selama perang, meskipun beberapa pemimpin mengecam invasi Rusia.

Tahun lalu, dinas keamanan Ukraina melakukan penggerebekan di Lavra dan bangunan lain milik UOC, dan puluhan ulama telah ditangkap atas tuduhan pengkhianatan dan bekerja sama dengan Rusia. UOC, bagaimanapun, mengatakan tidak ada bukti untuk mendukung tuduhan tersebut.

Selain itu, tahun lalu penyelidikan kriminal dibuka setelah muncul video propaganda pro-Rusia yang dinyanyikan, merujuk pada kebangkitan Ibu Pertiwi Rusia. Sedangkan kepala keuskupan di wilayah Vinnytsia di Ukraina tengah ditugasi menyiapkan selebaran. mendukung invasi.

Pada Rabu (29/3/2023) pagi, ratusan jamaah berkumpul di luar kompleks di bawah hujan salju ringan untuk menghadiri Misa. Seperti beberapa hari ini, polisi memeriksa mobil yang masuk dan keluar lokasi, namun situasi tetap tenang.

Pengusiran tersebut telah mengungkap perpecahan di antara komunitas Ortodoks Ukraina. Dalam beberapa tahun terakhir, banyak yang bergabung dengan Gereja Ortodoks Ukraina independen, yang diberikan kemerdekaan pada 2019, sementara jutaan orang masih mengikuti UOC, yang memisahkan diri dari Moskow Mei lalu setelah berabad-abad di bawah kendalinya.

Lubov Bank, penyanyi paduan suara berusia 60 tahun dari pusat kota Poltava, mengatakan dia telah berdemonstrasi di Lavra selama tiga hari, dan menyebut keputusan untuk mengusir penghuni biara sebagai "keputusan politik".

"Mereka [pemerintah] tidak mengikuti konstitusi," katanya.

"Para biksu adalah malaikat sejati. Saya tidak ingin pihak berwenang melakukan ini,” lanjutnya.

Tidak jelas apa yang akan terjadi jika UOC tidak meninggalkan kompleks tersebut, tetapi menteri kebudayaan Ukraina, Oleksandr Tkachenko, mengatakan pihak berwenang tidak akan menggunakan kekerasan untuk mengusir para biksu tersebut.

Gereja Ortodoks Rusia menggemakan retorika Kremlin dalam membenarkan perang di Ukraina. Pemimpinnya, Patriark Kirill, telah menyarankan dalam khotbah bahwa perang Rusia adalah perang yang benar tentang masa depan agama Kristen dan gagal mengutuk pembunuhan orang tak bersalah di Ukraina.

1
3
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini