Malaysia Kontrak Ocean Infinity untuk Lanjutkan Pencarian MH370

Wikanto Arungbudoyo, Okezone · Sabtu 06 Januari 2018 01:03 WIB
https: img.okezone.com content 2018 01 05 18 1840928 malaysia-kontrak-ocean-infinity-untuk-lanjutkan-pencarian-mh370-nvhW0LOI5q.JPG Ocean Infinity meluncurkan Kapal Seabed Constructor untuk mencari keberadaan pesawat Malaysia Airlines MH370 (Foto: The Star)

KUALA LUMPUR – Pemerintah Malaysia akhirnya sepakat mengizinkan Ocean Infinity untuk melanjutkan pencarian bangkai pesawat Malaysia Airlines MH370 yang hilang. Perusahaan eksplorasi bawah laut asal Amerika Serikat (AS) itu diberikan kontrak khusus oleh Kementerian Perhubungan Malaysia.

BACA JUGA: Hilangnya MH370, Tragedi dengan Sejumlah Misteri 

BACA JUGA: Setelah Sempat Terhenti, Upaya Pencarian MH370 Kembali Dilanjutkan 

Menteri Perhubungan Malaysia, Datuk Seri Liow Tiong Lai, mengumumkan pihaknya sudah mencapai kesepakatan dengan Ocean Infinity. Sesuai dengan penawaran awal, kesepakatan itu menyebutkan bahwa Ocean Infinity tidak akan dibayar jika tidak berhasil menemukan bangkai pesawat.

“Adalah tugas kita untuk mencari jawaban dan pesawat. Mulai hari ini pemerintah telah memutuskan untuk kembali melanjutkan pencarian. Kontrak dengan Ocean Infinity akan ditandatangani pekan depan di Kuala Lumpur,” ujar Liow Tiong Lai, mengutip dari The Star, Sabtu (6/1/2018).

Kabar tercapainya kesepakatan itu juga disebar kepada pihak keluarga penumpang korban pesawat Malaysia Airlines MH370. Pesan tersebut berbunyi ‘Tim Pencari MH370 ingin memberi tahu bahwa pemerintah Malaysia telah melibatkan Ocean Infinity untuk mengambil alih operasi pencarian lebih lanjut untuk MH370’.

BACA JUGA: Perusahaan AS Kerahkan Kapal Cari Bangkai Pesawat Malaysia Airlines MH370

Sebagaimana diberitakan, Ocean Infinity meluncurkan kapal pinjaman dari Norwegia, Seabed Constructor, dari Afrika Selatan menuju Samudera Hindia. Kapal tersebut membawa sejumlah kapal selam mini yang bisa diluncurkan untuk mengoptimalkan pencarian bawah laut.

Pesawat Malaysia Airlines MH370 menghilang dari pantauan radar tidak lama setelah lepas landas dari Bandara Internasional Kuala Lumpur menuju Beijing, China, pada 8 Maret 2014. Burung besi tersebut hilang bersama dengan 239 orang yang berada di dalam kabin.

BACA JUGA: Setelah Tiga Tahun Tanpa Hasil, Pencarian MH370 Dihentikan

Puing Pesawat Diduga Milik MH370

(Puing Pesawat Diduga Milik MH370. Foto: Reuters)

Pesawat diperkirakan berbelok arah hingga jatuh ke perairan Samudera Hindia. Operasi pencarian lantas dilakukan oleh tim gabungan dari Australia, Malaysia, dan China, di area seluas 120 ribu kilometer persegi.

BACA JUGA: Mantap! Perusahaan Eksplorasi AS Tawarkan Bantuan Pencarian MH370 Tanpa Memungut Biaya 

BACA JUGA: Malaysia Tertarik Tawaran Kelanjutan Pencarian MH370 Tanpa Biaya 

Namun, operasi yang telah menelan biaya hingga ratusan juta dolar Amerika Serikat (AS) itu dihentikan pada Januari 2017 karena dianggap tidak mengalami kemajuan berarti. Kendati demikian, pemerintah Malaysia menyatakan bahwa operasi bisa dilanjutkan apabila ada petunjuk pasti mengenai kemungkinan lokasi bangkai pesawat MH370.

(war)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini