nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Iriawan Terharu, Sudah Betah Harus Tinggalkan Gedung Sate

Antara, Jurnalis · Selasa 04 September 2018 21:06 WIB
https: img.okeinfo.net content 2018 09 04 525 1946054 iriawan-terharu-sudah-betah-harus-tinggalkan-gedung-sate-3DOJwXmUgq.jpg M Iriawan (Foto: Cdb Yudistira)

BANDUNG - Mochamad Iriawan mengaku terharu dan sedih harus meninggalkan Gedung Sate Bandung karena masa tugasnya sebagai Penjabat Gubernur Jawa Barat (Jabar) berakhir pada 4 September 2018.

"Terus terang saja, terharu juga saya meninggalkan ini. Luar biasa. Ini kantor yang amat sangat membanggakan, betah saya di sini, tentunya sangat familiar karena ini memang gedung bersejarah," katanya, di Gedung Sate Bandung, Selasa (4/9/2019).

Dia menitipkan sejumlah fokus pembangunan di Jabar kepada Gubernur dan Wakil Gubernur setempat terpilih, Mochamad Ridwan Kamil dan Uu Ruzhanul Ulum, yang akan dilantik di Istana Negara, Jakarta, pada 5 September 2018.

 Iriawan dan Ridwan Kamil

Ia mengaku, sangat bersyukur sekaligus berkesan bisa menjabat sebagai gubernur selama sekitar tiga bulan, mengisi kekosongan jabatan sejak masa jabatan Ahmad Heryawan habis sebagai gubernur Jabar sebelumnya.

"Dan saya ingin mengucapkan terima kasih kepada rakyat Jabar yang sudah mendukung kerja saya, juga kepada Pemprov Jabar dan seluruh pejabat terkait dari semua OPD," katanya.

"Semuanya telah maksimal mendukung saya untuk bisa mencapai target sesuai harapan dari pemerintah," ujarnya.

Menurut dia, berkat dukungan semua pihak, terutama masyarakat, Pilkada serentak 2018 di Jabar bisa terlaksana dengan baik dan kondusif, termasuk kelancaran sejumlah cabang olahraga Asian Games 2018 yang juga dilaksanakan di provinsi ini.

 Gedung Sate

Selain itu, dia juga telah melakukan percepatan pembangunan Tol Cisumdawu (Cileunyi Sumedang Dawuan), Tol Bocimi (Bogor Ciawi Sukabumi), bahkan menginisiasi pembangunan Tol Gedebage Majalaya Garut Tasikmalaya Ciamis Banjar Cilacap.

Kemudian, pembangunan Pelabuhan Patimban di Subang pun tinggal dilakukan groundbreaking, sedangkan pencanangan Tempat Pengelolaan Pembuangan Akhir Sampah Nambo di Bogor serta Tol NS Link Dalam Kota Bandung Surapati-Pasirkoja sudah dilakukan di hari terakhir jabatannya.

Lebih lanjut, ia mengatakan, pihaknya pun telah mendorong penerbangan lebih banyak di Bandara Kertajati dan memproses pembangunan bandara baru di Kabupaten Sukabumi.

"Konektivitas udara sangat penTing guna mendukung kegiatan transportasi warga," katanya.

(Ari)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini