nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Etnis Uighur, China Klaim Semua Orang yang Dikirim ke Kamp Penahanan Sudah Lulus

Rachmat Fahzry, Jurnalis · Kamis 12 Desember 2019 20:29 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 12 12 18 2141228 etnis-uighur-china-klaim-semua-orang-yang-dikirim-ke-kamp-penahanan-sudah-lulus-t37OGxUkhj.jpg Shorat Zakir. (Foto/Reuters)

BEIJING - Seorang pejabat senior China mengatakan bahwa semua orang yang dikirim ke pusat penahanan di wilayah Xinjiang sekarang telah dibebaskan.

Ketua pemerintah daerah, Shohrat Zakir mengatakan kepada wartawan bahwa mereka yang ditahan di tempat yang dikatakan China adalah "kamp pendidikan ulang" kini telah "lulus".

Tidak mungkin untuk memverifikasi secara independen klaim Zakir, menyitir BBC, Kamis (12/12/2019).

Kelompok-kelompok HAM mengatakan kamp-kamp tersebut sebenarnya adalah penjara dengan keamanan tinggi, menahan ratusan ribu Muslim.

Baca juga: Dokumen Rahasia Ungkap Cara China "Mencuci Otak" Muslim Uighur di Kamp Penahanan

Baca juga: Video Diduga Ratusan Tahanan Uighur yang Ditahan China Beredar di Media Sosial

China selalu membantahnya, meskipun terdapat banyak fitur keamanan tinggi, seperti menara pengawas dan pisau cukur, dan dokumen yang bocor yang merinci bagaimana para narapidana di pusat-pusat yang disebut itu dikurung, diindoktrinasi dan dihukum.

Apa yang dikatakan China?

Zakir mengatakan kepada wartawan di Beijing pada Senin 9 Desember 2019 bahwa semua orang di pusat penahanan telah menyelesaikan kursus mereka dengan bantuan pemerintah. Bantuan begunan untuk "mewujudkan pekerjaan yang stabil [dan] meningkatkan kualitas hidup mereka".

Foto/Twitter

Dia mengatakan bahwa, di masa depan, pelatihan akan didasarkan pada "kehendak independen" dan orang-orang akan memiliki "kebebasan untuk datang dan pergi".

BBC melaporkan tidak mungkin untuk memverifikasi klaim Zakir, karena akses untuk jurnalis dikontrol dengan ketat dan tidak mungkin untuk menghubungi warga setempat karena mereka beresiko ditahan.

Dalam beberapa bulan terakhir, laporan independen menunjukkan bahwa beberapa tahanan kamp dibebaskan, namun menjadi tahanan rumah atau menjadi pekerja paksa di pabrik.

Tekanan telah meningkat di China dalam beberapa bulan terakhir.

Foto/Reuters

Sejumlah laporan yang bocor ke media terkenal New York Times dan Konsorsium Internasional Investigative Journalists (ICIJ) menyoroti apa yang terjadi di jaringan pusat, yang diyakini menampung lebih dari satu juta orang , terutama Muslim Uighur dan minoritas lainnya.

Kemudian minggu lalu, Dewan Perwakilan Rakyat AS mengeluarkan undang-undang untuk melawan apa yang disebutnya "penahanan sewenang-wenang, penyiksaan, dan pelecehan" terhadap orang-orang Uighur, yang menyerukan "sanksi yang ditargetkan" pada anggota pemerintah China dan menamai sekretaris Partai Komunis di wilayah otonomi Xinjiang, Chen Quanguo.

RUU itu masih membutuhkan persetujuan dari Senat dan dari Presiden Donald Trump.

Namun, Zakir menggunakan konferensi pers dan menegaskan kembali bahwa negaranya memerlukan pusat-pusat pelatihan tersebut untuk memerangi ekstremisme agama.

"Ketika kehidupan orang-orang dari semua kelompok etnis di Xinjiang terancam serius oleh terorisme, AS menutup telinga," kata Zakir pada konferensi pers.

"Sekarang masyarakat Xinjiang terus berkembang dan orang-orang dari semua etnis hidup dan bekerja dalam damai, AS merasa tidak nyaman, dan menyerang serta melumuri Xinjiang."

Apa yang terjadi di Xinjiang?

Laporan-laporan tentang penahanan yang meluas pertama kali mulai muncul pada tahun 2018, ketika sebuah komite hak asasi manusia PBB diberitahu ada tuduhan yang dapat dipercaya bahwa China telah "mengubah wilayah otonomi Uighur menjadi sesuatu yang menyerupai kamp interniran besar-besaran".

Baca juga:  Begini Cara China Memata-Matai Warga Muslim Uighur di Xinjiang

Kelompok-kelompok hak asasi manusia juga mengatakan semakin banyak bukti pengawasan yang ketat terhadap orang-orang yang tinggal di wilayah tersebut.

Pihak berwenang China mengatakan "pusat pelatihan kejuruan" digunakan untuk memerangi ekstremisme agama yang kejam. Namun, bukti menunjukkan banyak orang ditahan karena hanya mengekspresikan keyakinan mereka, dengan berdoa atau mengenakan jilbab, atau karena memiliki koneksi luar negeri ke tempat-tempat seperti Turki.

Catatan yang dilihat oleh BBC menunjukkan China sengaja memisahkan anak-anak Muslim dari keluarga mereka.

Ini adalah upaya untuk "membangkitkan generasi baru yang terputus dari akar asli, kepercayaan agama dan bahasa mereka sendiri," kata Dr Adrian Zenz, seorang peneliti Jerman, kepada BBC News awal tahun ini.

"Saya percaya bukti menunjuk pada apa yang harus kita sebut genosida budaya."

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini