nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Korban Virus Misterius China Melonjak 139 Kasus dalam Dua Hari

Rahman Asmardika, Jurnalis · Senin 20 Januari 2020 11:32 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2020 01 20 18 2155361 korban-virus-misterius-china-melonjak-139-kasus-dalam-dua-hari-eHvBKZvUSl.jpg Foto: EPA.

BEIJING - Pihak berwenang China telah melaporkan 139 kasus baru virus misterius dalam dua hari terakhir. Situasi itu menandai pertama kalinya infeksi telah dikonfirmasi di China menyebar ke luar kota Wuhan.

Kasus-kasus baru diidentifikasi di kota-kota Wuhan, Beijing dan Shenzhen.

Jumlah total kasus yang dikonfirmasi saat ini telah melebihi 200, dengan tiga korban telah dikonfirmasi meninggal dunia karena penyakit pernapasan, demikian diwartakan BBC, Senin (20/1/2020).

BACA JUGA: Korban Tewas Virus Misterius Wuhan Dilaporkan Menjadi 2 Orang

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan jumlah kasus meningkat karena "peningkatan pencarian dan pengujian".

Jenis coronavirus ini, pertama kali muncul di Wuhan pada Desember tahun lalu dan telah menyebar ke luar negeri. Dua kasus dilaporkan terjadi di Thailand dan satu kasus lain di Jepang.

Jumlah korban yang telah terjangkit kemungkinan lebih tinggi dari yang telah dilaporkan sejauh ini.

Pihak berwenang di Wuhan mengatakan 136 kasus baru telah dikonfirmasi pada akhir pekan, dan orang ketiga meninggal di sana akibat virus tersebut. Hingga Minggu malam, 19 Januari, para pejabat mengatakan 170 orang di Wuhan masih dirawat di rumah sakit, termasuk sembilan orang dalam kondisi kritis.

Para pejabat kesehatan di Distrik Daxing, Beijing mengatakan dua orang yang telah melakukan perjalanan ke Wuhan dirawat karena pneumonia yang terkait dengan coronavirus itu.

Di Shenzhen, para pejabat mengatakan seorang pria berusia 66 tahun menunjukkan gejala virus tersebut setelah melakukan perjalanan untuk mengunjungi kerabat di Wuhan.

WHO mengatakan "peningkatan pencarian dan pengujian untuk ( virus) di antara orang yang sakit dengan penyakit pernapasan" telah menyebabkan lonjakan dalam kasus yang dikonfirmasi.

Badan kesehatan dunia itu mengatakan "hewan tampaknya merupakan sumber yang paling memungkinkan" dari virus tersebut, meski ada "beberapa penularan terbatas manusia ke manusia yang terjadi antara orang yang melakukan kontak jarak dekat."

Disampaikan bahwa orang-orang dapat mengurangi risiko tertular coronavirus dengan mengambil langkah-langkah seperti menghindari kontak "tanpa perlindungan" dengan hewan hidup, memasak daging dan telur dengan saksama, dan menghindari kontak dekat dengan siapa pun yang menderita pilek atau gejala mirip flu.

Komisi Kesehatan Nasional China sebelumnya mengatakan virus itu "masih dapat dicegah dan dikendalikan". Sementara itu pihak berwenang memperingatkan bahwa pemantauan ketat diperlukan mengingat sumber metode transmisi dan mutasi tidak diketahui.

Badan kesehatan China telah berjanji untuk meningkatkan pemantauan selama perayaan Tahun Baru Imlek yang jatuh pekan ini, ketika jutaan orang akan bepergian untuk berkumpul bersama keluarga mereka.

BACA JUGA: Virus Misterius Pneumonia Mewabah, WNI di Hong Kong Diimbau Hindari Pasar Unggas

Sampel virus telah diambil dari pasien dan dianalisis di laboratorium. Para pejabat di China dan WHO menyimpulkan bahwa infeksi tersebut adalah virus coronavirus.

Coronavirus adalah keluarga besar virus, tetapi baru ada enam varian yang diketahui menginfeksi manusia, coronavirus ini akan menjadi yang ketujuh.

Efek ringan virus itu hanya akan menyebabkan pilek, tetapi di sisi lain, sindrom pernafasan akut (Sars) yang menewaskan 774 dari 8.098 orang yang terinfeksi dalam wabah pada 2002 juga disebabkan .

Analisis kode genetik menunjukkan virus baru itu lebih terkait erat dengan Sars daripada coronavirus lainnya yang menulari manusia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini