Getaran Lahar Dingin Gunung Semeru Terekam Satu Kali

Antara, · Sabtu 05 Desember 2020 23:43 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 05 519 2322428 getaran-lahar-dingin-gunung-semeru-terekam-satu-kali-VIGJKPTTtd.jpg Gunung Semeru (Foto : Okezone.com/Istimewa)

LUMAJANG - Kepala Subbidang Mitigasi Gunung Api Wilayah Barat Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Nia Haerani mengatakan getaran banjir lahar dingin Gunung Semeru terekam satu kali. Hal tersebut berdasarkan laporan petugas Pos Pantau Gunung Api Semeru yang diterima PVMBG, Sabtu (5/12/2020).

"Pada periode pengamatan Sabtu ini pukul 06.00 sampai 12.00 WIB terekam satu kali getaran banjir atau lahar dingin Semeru dengan amplitudo 10 mm selama 2.700 detik," katanya dalam pesan singkat yang diterima di Lumajang, Jawa Timur.

Secara visual, lanjut dia, letusan teramati sebanyak dua kali dengan ketinggian asap sekitar 300 hingga 500 meter, warna asap putih tebal condong ke arah utara.

"Selain itu teramati guguran sebanyak empat kali jarak luncur sekitar 200 hingga 500 meter dari ujung lidah lava ke arah Besuk Kobokan," tuturnya.

Sedangkan periode pengamatan Sabtu pukul 12.00 hingga 18.00 WIB secara visual Gunung Semeru tertutup kabut dan asap kawah tidak teramati, serta terjadi satu kali hujan gerimis.

Untuk aktivitas kegempaan terekam adanya letusan sebanyak satu kali, guguran satu kali, dan embusan sebanyak empat kali, sehingga aktivitas gunung yang memiliki ketinggian 3.676 meter dari permukaan laut (mdpl).

Baca Juga : Tinjau Penanganan Erupsi Gunung Semeru, Kepala BNPB Serahkan Bantuan Rp500 Juta

Nia menjelaskan status Gunung Semeru pada level II atau waspada, sehingga masyarakat diimbau tidak beraktivitas dalam radius 1 kilometer dari kawah/puncak dan jarak 4 kilometer arah bukaan kawah di sektor selatan-tenggara.

"Masyarakat juga diimbau mewaspadai awan panas guguran, guguran lava, dan lahar di sepanjang aliran sungai yang berhulu di puncak Gunung Semeru. Radius dan jarak rekomendasi akan dievaluasi terus untuk antisipasi jika terjadi gejala perubahan ancaman bahaya," ujarnya.

Ia mengimbau masyarakat menjauhi atau tidak beraktivitas di area terdampak material awan panas karena saat ini suhunya masih tinggi.

"Perlu diwaspadai potensi luncuran di sepanjang lembah jalur awan panas Besuk Kobokan dan mewaspadai ancaman lahar di alur sungai yang berhulu di Gunung Semeru karena banyaknya material vulkanik yg sudah terbentuk," katanya.

(aky)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini