Pemimpin Hamas: Lebih Baik Mati Dibom Israel Daripada Meninggal karena Covid-19

Rahman Asmardika, Okezone · Kamis 27 Mei 2021 11:16 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 27 18 2416088 pemimpin-hamas-lebih-baik-mati-dibom-israel-daripada-meninggal-karena-covid-19-z8pdKYoAoN.jpg Pemimpin Hamas di Gaza Yehya Sinwar. (Foto: Reuters)

GAZA – Gugur dan menjadi martir dalam serangan Israel jauh lebih baik dari pada meninggal akibat Covid-19, demikian disampaikan Pemimpin Senior Hamas di Gaza, Yehya Sinwar pada Rabu (26/5/2021) dalam pidato pertamanya sejak konflik 11 hari yang menewaskan ratusan korban warga Palestina.

Pernyataan itu disampaikan Sinwar ketika pejabat kesehatan Gaza memperingatkan tentang potensi bencana, karena pengujian dan vaksinasi Covid-19 yang hampir sepenuhnya terhenti di daerah kantong Palestina itu.

BACA JUGA: Israel Kirim Agen Mossad Sabotase Ratusan Rudal Hamas

“Hadiah terbesar yang bisa diberikan Israel kepada saya adalah dengan membunuh saya,” katanya sebagaimana dilansir RT. "Saya lebih suka mati sebagai martir karena F-16 daripada mati karena virus corona atau penyakit (lain)."

Rumah pemimpin militan itu termasuk di antara target IDF selama konflik, tetapi Sinwar berhasil tetap tidak terluka, diduga bersembunyi di jaringan terowongan bawah tanah di bawah Gaza.

Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz pada Sabtu (22/5/2021) berjanji bahwa Israel pada akhirnya akan berhasil melenyapkan semua pemimpin Hamas. Sebagai tanggapan, Hamas memperingatkan bahwa mereka akan melanjutkan permusuhan jika Sinwar atau kepala staf kelompok itu, Mohammed Deif, diserang oleh Israel.

BACA JUGA: Konflik Hamas dan Israel Terus Memanas, Ini Sejarah Panjang Konfrontasi Keduanya

Dengan konflik terhenti, setidaknya untuk sementara, dengan kesepakatan gencatan senjata minggu lalu yang ditengahi oleh Mesir, penduduk Gaza memang menghadapi peningkatan risiko Covid-19.

Menurut laporan UNICEF, setidaknya 72.000 warga Palestina telah terlantar secara internal oleh serangan Israel, yang merobohkan beberapa bangunan bertingkat.

Tempat penampungan yang ramai di mana orang-orang ini bersembunyi sekarang menyediakan lingkungan yang sempurna untuk penyebaran infeksi, karena para pekerja bantuan khawatir gelombang ketiga virus corona akan menyerang daerah kantong tersebut.

Setidaknya dua lusin fasilitas medis, termasuk klinik Al Rimal tempat penembakan Covid-19 dilakukan, telah rusak atau terpengaruh oleh pemboman Israel. Ini semakin membatasi kapasitas sistem kesehatan yang sudah biasa-biasa saja di Gaza, yang harus menangani tidak hanya dengan pasien virus corona, tetapi juga dengan hampir 2.000 orang terluka dalam serangan itu.

Skala sebenarnya dari pandemi di Gaza tidak mungkin ditentukan saat ini. Tes dan vaksinasi Covid-19, yang dihentikan selama konflik, belum pulih. Total sekitar 1.000 kematian karena Covid dilaporkan di Gaza pada minggu lalu, dengan kurang dari 2% dari populasi daerah kantong sekitar 2 juta orang divaksinasi.

“Ini seperti bom berdetak karena orang tidak diuji, dan mereka yang terinfeksi tidak akan tahu bahwa mereka terinfeksi,” kata Dr. Majdi Dhair, kepala pengobatan pencegahan di Kementerian Kesehatan Gaza.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini