Terpidana Mati Kasus Pembunuhan Disuntik Mati Usai Jalani 30 Tahun Masa Hukuman

Vanessa Nathania, Okezone · Sabtu 23 Oktober 2021 14:10 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 23 18 2490571 terpidana-mati-kasus-pembunuhan-disuntik-mati-usai-jalani-30-tahun-masa-hukuman-FLwvkgiELp.jpg Ilustrasi suntikan mati (Foto: Daily Wire)

ALABAMA - Terpidana mati di Alabama Willie B. Smith III dieksekusi mati pada Kamis (21/10) malam. Kantor jaksa agung negara bagian mengumumkan berita tersebut setelah Mahkamah Agung Amerika Serikat (AS) menolak untuk mendengar banding pada jam ke-11.

Menurut kantor jaksa agung, Smith dieksekusi dengan hukuman suntikan pada 21:47 waktu setempat di Atmore, Alabama.

"Bukti dalam kasus ini sangat banyak, dan keadilan telah ditegakkan dengan benar. Pelaksanaan hukuman Smith mengirimkan pesan bahwa negara bagian Alabama tidak akan mentolerir tindakan pembunuhan ini. Saya berdoa agar orang-orang terkasih dari Johnson dapat menemukan kedamaian,” ungkap Gubernur Kay Ivey mengatakan dalam sebuah pernyataan setelah eksekusi.

Smith dihukum karena merampok Sharma Ruth Johnson yang berusia 22 tahun, lalu memaksanya masuk ke bagasi mobil curiannya sendiri dan menembaknya secara fatal pada tahun 1991. Penyelidik mengatakan Smith kemudian membakar mobil dengan kondisi tubuh Johnson di dalamnya.

Baca juga: Suriah Eksekusi Mati 24 Orang yang Bakar Hutan, 5 Anak-Anak Dihukum Penjara hingga 12 Tahun

"Keluarga Sharma Johnson harus menunggu 29 tahun, 11 bulan, dan 25 hari untuk melihat hukuman pembunuh Sharma dilaksanakan," kata Jaksa Agung negara bagian Steve Marshall dalam sebuah pernyataan. “Akhirnya, hukuman kejam dan tidak biasa yang telah dijatuhkan kepada mereka – berupa penolakan keadilan selama beberapa dekade – telah berakhir,” lanjutnya.

Pada Februari lalu, Mahkamah Agung menunda eksekusinya dengan alasan bahwa Smith ingin penasihat spiritualnya hadir di ruang eksekusi. Negara bagian Alabama telah meminta para hakim untuk mengizinkan eksekusi tanpa penasihatnya di ruang sidang.

Baca juga: Dua Remaja Tewas Dieksekusi Setelah Dituduh Mengutil

Pada 17 Oktober, perintah awal yang berusaha untuk menghentikan eksekusinya terkait pilihan metode eksekusinya ditolak di pengadilan federal.

Sebuah undang-undang negara bagian mulai berlaku pada 2018 yang memungkinkan terpidana mati untuk memilih kematian dengan hipoksia nitrogen alih-alih injeksi mematikan, justru menjadi metode eksekusi kegagalan. Catatan pengadilan menunjukkan bahwa Smith menerima formulir untuk memilih, tetapi tidak melakukan pemilihan selama periode keikutsertaan 30 hari.

Hal ini disebabkan karena Smith diduga menderita "kekurangan kognitif yang signifikan”. Perintah pendahuluan mengklaim dia tidak dapat "menikmati manfaat undang-undang dan formulir pemilihan" tanpa dibantu dengan pemahaman tentang formulir dan isinya. Menurut putusan itu, pengacara Smith menegaskan bahwa dia tidak dapat mengisi formulir karena dia memiliki IQ antara 64 dan 72.

"Karena Smith belum menunjukkan kemungkinan keberhasilan yang substansial atas dasar klaim ADA (Americans with Disabilities Act), dan karena ekuitas membebani dia, Smith belum memenuhi tanggungannya untuk menetapkan hak atas perintah pendahuluan,” ujar Ketua Hakim Distrik AS, Emily Marks.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini