Share

Sengketa Laut China Selatan, Filipina Beli Rudal Jelajah Beri Sinyal Serangan Balik Terhadap China

Agregasi VOA, · Sabtu 05 Februari 2022 10:16 WIB
https: img.okezone.com content 2022 02 05 18 2542714 sengketa-laut-china-selatan-filipina-beli-rudal-jelajah-beri-sinyal-serangan-balik-terhadap-china-u7LU482oXn.jpg Filipina beli rudal jelajah terkait sengketa Laut China Selatan (Foto: VOA)

MANILA - Para pemimpin Filipina meneruskan pembelian rudal canggih jelajah anti-kapal sebagai tekad baru untuk menghadapi China dalam sengketa maritim dan semakin mendekatkan diri pada sekutu tradisional Manila, Amerika Serikat (AS).

Filipina membuat kesepakatan pada Januari lalu untuk memperoleh rudal BrahMos dari usaha patungan Rusia-India. Langkah ini mengikuti persetujuan Manila pada Juli 2021 untuk mempertahankan perjanjian kunjungan pasukan Amerika, yang memungkinkan penjualan senjata, pembagian intelijen, dan akses pasukan AS ke bumi Filipina untuk latihan militer.

Filipina adalah bagian dari jaringan negara-negara pro-Amerika di Asia Timur, tetapi Presiden Rodrigo Duterte menantang aliansi Amerika pada tahun 2016 dengan berusaha menjalin hubungan persahabatan dengan negara adidaya Asia China, yang dia puji sementara dia mengkritik pengaruh Amerika di negaranya. Serangkaian sengketa wilayah di Laut China Selatan telah meredakan ambisi Duterte selama empat tahun terakhir.

Baca juga: Filipina Tuduh China Intimidasi Laut China Selatan yang Disengketakan

“Dia tidak suka diremehkan otoritasnya, diremehkan egonya dan diremehkan kedaulatan negaranya, dan dia menghadapi itu semua,” kata Carl Thayer, profesor emeritus ilmu politik di University of New South Wales di Australia.

Baca juga: Pakar: Kapal Selam Nuklir Berisiko Tabrakan di Laut China Selatan

“Jadi, saya kira yang ada dalam benaknya – ‘kami menentang Amerika Serikat pada awalnya dan kemudian itu tidak berhasil dengan China’ – jadi dia menghukum mereka (China),” lanjutnya.

BrahMos Aerospace Private Ltd. mengumumkan penandatanganan kontraknya dengan Departemen Pertahanan Nasional Filipina dalam siaran pers 28 Januari di situs webnya.

Kantor Berita Filipina yang dikelola pemerintah Manila melaporkan seminggu sebelumnya bahwa kesepakatan itu bernilai USD375 juta (Rp5,4 triliun) dan bahwa dua unit peluncur rudal akan tersedia bagi militer Filipina untuk misi pertahankan pantainya.

Para ahli mengatakan angkatan bersenjata Filipina, yang sejak delapan tahun lalu melakukan modernisasi di laut kemungkinan akan menggunakan rudal untuk mencegah Beijing menggunakan penjaga pantai, angkatan laut dan kapal penangkap ikan di Laut China Selatan, di sebelah barat Pulau Luzon dan selatan Hong Kong.

Rudal BrahMos memiliki jangkauan 290 kilometer dan dirancang menjelajah dengan kecepatan sekitar tiga setengah kali lebih cepat daripada rudal jelajah subsonik Harpoon Amerika. Menurut data Lembaga Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (Stockholm International Peace Research Institute), Filipina adalah negara pembeli pertama sistem rudal itu di luar India.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini