Share

Kapal Mati Mesin, Basarnas Evakuasi 12 Penumpang di Perairan Wakatobi

Antara, · Kamis 24 Maret 2022 22:32 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 24 340 2567464 kapal-mati-mesin-basarnas-evakuasi-12-penumpang-di-perairan-wakatobi-Fo9g5yBpIo.jpg Evakuasi penumpang kapal mati mesin. (Foto: Humas Basarnas Kendari)

KENDARI - Basarnas Kendari melakukan evakuasi 12 penumpang kapal yang dilaporkan mati mesin saat hendak berlayar dari Pelabuhan Kaledupa Kabupaten Wakatobi menuju Pelabuhan Kendari, Kota Kendari, Sulawesi Tenggara.

Kepala Basarnas Kendari Aris Sofingi mengatakan pihaknya mendapat informasi dari salah satu keluarga korban bahwa ada sebuah kapal KM Taman Wisata GT 109 yang akan berlayar dari Kaledupa ke Kota Kendari namun mengalami mati mesin di perairan Wanci.

"Pada pukul 17.45 Wita kami menerima informasi dari Bapak Efendi keluarga salah satu korban yang melaporkan bahwa pada pukul 15.20 Wita telah terjadi kecelakaan kapal yakni KM Taman Wisata GT 109 dengan POB 19 orang mengalami mati mesin di sekitar perairan Wanci, Wakatobi," katanya di Kendari, Kamis (24/3/2022).

Setelah mendapat laporan tersebut, pada pukul 18.05 Wita Tim Penyelamat Pos SAR Wakatobi diberangkatkan menuju lokasi terakhir kapal dengan menggunakan perahu karet untuk memberikan bantuan SAR.

 Baca juga: Tabrakan Kapal di Asahan, 3 Nelayan Berhasil Diselamatkan Setelah Terombang-ambing

Kapal KM Taman Wisata dilaporkan hendak bertolak dari Kaledupa Kabupaten Wakatobi menuju Kota Kendari sekitar pukul 14.00 Wita. Namun pada pukul 15.20 Wita dalam perjalanannya di sekitar perairan Wanci kapal tersebut mengalami kendala pada mesin.

"Di mana selang pompa oli gearbox pecah dan mengalami kebocoran, telah dicoba untuk diperbaiki oleh para ABK namun tidak membuahkan hasil," katanya.

Beberapa penumpang panik sehingga salah satu ABK menghubungi pemilik kapal untuk menghubungi Basarnas guna mengevakuasi para penumpang.

KM Taman Wisata GT 109 memuat 19 orang dengan rincian enam ABK, satu kapten kapal dan 12 orang penumpang. Kapten kapal Labua (50), sedangkan ABK yakni Irwan (43), Darman (32), Suhardin (47), Harsiwanuddin (33), Ali Hasi (28) dan Abu (26).

Sementara 12 orang penumpang dengan rincian enam orang laki-laki yakni Masuri (35), Lakabe (48), La Ani (25), Hasmnto (37), La Aru (23) dan Sabir (29), serta enam perempuan yakni Ajida (42), Wa Sonia (29), Nuriati (36), Arafida (20), Rusiati (33) dan Ariani (34).

Aris menyebut tim penyelamat berhasil menemukan kapal KM Taman Wisata sekitar pukul 19.01 Wita sekitar 2,87 mil laut dari lokasi terakhir kapal dikarenakan mengalami kerusakan mesin.

"12 orang penumpang dan satu orang ABK kapal atas nama Harsiwanuddin dievakuasi menuju Pelabuhan Marina Wanci dan tiba pada pukul 20.25 Wita," ujar Aris.

Baca Juga: Aksi Nyata 50 Tahun Hidupkan Inspirasi, Indomie Fasilitasi Perbaikan Sekolah untuk Negeri

Follow Berita Okezone di Google News

Evakuasi 12 penumpang dan satu orang ABK KM Taman Wisata GT 109 turut melibatkan personel Pos AL Wakatobi, Polair Wakatobi dan Syahbandar Wanci.

Sementara lima orang ABK dan kapten kapal memilih bertahan di kapal sambil menunggu bantuan dari pemilik kapal yang akan datang membawa pengganti alat yang rusak.

"Dengan tibanya 12 orang penumpang dan satu ABK kapal di Pelabuhan Marina Wanci dalam keadaan selamat, maka operasi SAR terhadap KM Taman Wisata GT 109 dinyatakan selesai dan ditutup, seluruh unsur yang terlibat dikembalikan ke kesatuannya masing-masing," demikian Aris.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini