Share

Satukan Rusia-Ukraina dalam Jumat Agung, Rencana Paus Tuai Kritikan

Susi Susanti, Okezone · Jum'at 15 April 2022 12:06 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 15 18 2579529 satukan-rusia-ukraina-dalam-jumat-agung-rencana-paus-tuai-kritikan-Xmmf36gIv6.jpg Prosesi memikul salib (Foto: Vatican Media)

VATIKAN - Sikap Paus Fransiskus terhadap invasi Rusia telah menuai kritik tajam dari umat Katolik Ukraina dan memicu kekhawatiran bahwa hal ini dapat menganggu kesucian Pekan Suci.

Keputusan Vatikan untuk menempatkan Ukraina dan Rusia berdampingan selama perayaan Jumat Agung dikritik karena menyamakan korban dengan agresor mereka. Ulama Katolik terkemuka Ukraina menyebut langkah itu “tidak tepat waktu” dan “ambigu.”

Keputusan Paus untuk meminta keluarga Ukraina dan Rusia memikul salib bersama selama perayaan Jumat Agung tahunan minggu ini telah menuai reaksi. Prosesi "Jalan Salib" yang diterangi lilin, yang berlangsung di Coliseum kuno Roma, memperingati hari terakhir Yesus Kristus di Bumi.

Pembacaan dan doa berlangsung di 14 stasiun, mewakili peristiwa khusus hari terakhir itu. Kelompok atau individu dipilih untuk memikul salib dari satu stasiun ke stasiun lainnya.

Baca juga: Misa Kamis Putih, Paus Fransiskus Kunjungi Penjara Italia, Cuci dan Cium Kaki 12 Napi

Tahun ini, Paus memutuskan untuk memasukkan meditasi yang ditulis bersama oleh dua keluarga, satu Ukraina dan satu Rusia. Di stasiun ke-13, yang melambangkan kematian Yesus di kayu salib, kedua keluarga akan membaca refleksi tentang bagaimana perang telah mempengaruhi mereka, kemudian wanita dari setiap keluarga akan membawa salib kayu sebelum menyerahkannya kepada keluarga migran di stasiun berikutnya. Kedua keluarga itu diketahui tinggal di Roma dan para wanita adalah rekan kerja dan teman.

Baca juga: Jumat Agung, PM Modi Sapa Warga India Ingatkan Pengorbanan dan Keberanian Yesus Kristus

Pengarahan internal Vatikan yang dijelaskan kepada Bloomberg mengatakan bahwa warga Ukraina yang bekerja di dalam Vatikan bingung dengan rencana tersebut. Itu juga menyebutkan kemungkinan protes selama perayaan Jalan Salib di Coliseum pada Jumat (15/4) di Roma, yang akan dipimpin Paus Fransiskus.

“Duduk di kursi hangat di kantor Vatikan, mereka mungkin tidak benar-benar mengerti sampai akhir apa perang itu,” kata Sviatoslav Shevchuk, kepala gereja Katolik Yunani Ukraina, pada Kamis (14/4) tentang rencana pejabat Vatikan yang menyelenggarakan acara Jumat Agung. . “Kita tidak bisa berbicara tentang rekonsiliasi sekarang ketika mereka membunuh kita,” lanjutnya.

Shevchuk mengatakan dia meminta Vatikan untuk mengubah rencananya. Pemerintah Ukraina juga menyatakan keprihatinannya melalui duta besarnya untuk Takhta Suci. Beberapa orang Ukraina juga melihat acara tersebut berpotensi memainkan propaganda Moskow tentang Rusia dan Ukraina sebagai saudara yang digunakan untuk menyiratkan bahwa mereka semua harus menjadi bagian dari satu negara Rusia.

Diketahui, Paus mengutuk “pembantaian tidak masuk akal” oleh pasukan Rusia di Ukraina dan pembunuhan warga sipil, wanita dan anak-anak di Bucha, tetapi dia tidak pernah secara eksplisit menyebut Rusia bertanggung jawab atas perang tersebut. Seruannya untuk mengakhiri kekerasan di negara itu telah berhenti secara langsung menyerukan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menghentikan invasi.

Sejak kritik meletus, Vatikan telah mencoba untuk menjelaskan gerakan itu sebagai simbol rekonsiliasi dan persaudaraan antara semua orang Kristen, dan antara orang-orang Rusia dan Ukraina pada khususnya. Pastor Antonio Spadaro, seorang Yesuit dan orang kepercayaan Fransiskus, mengatakan penting untuk diingat bahwa Paus adalah “seorang gembala, bukan politisi.”

Paus telah secara aktif mencoba untuk mengakhiri atau setidaknya menunda pertempuran, menyerukan gencatan senjata Paskah dan mengunjungi perwakilan Rusia di Vatikan.

Paus juga telah berbicara dengan Patriark Kirill, Kepala Gereja Ortodoks Rusia dan pendukung setia Putin dan tentang invasi ke Ukraina. Menurut Reuters, Paus mungkin bertemu dengan Kirill di Yerusalem pada Juni mendatang.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini