Share

Indonesia dan Malaysia Sepakati Integrasikan Sistem Perekrutan PMI

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 20 Juli 2022 10:55 WIB
https: img.okezone.com content 2022 07 20 18 2632819 indonesia-dan-malaysia-sepakati-integrasikan-sistem-perekrutan-pmi-N6YxEZu3Tz.jpg Menteri Sumber Daya Manusia Malaysia M Saravanan dan Menteri Tenaga Kerja RI Ida Fauziah. (Foto: Kemen SDM/ANTARA)

KUALA LUMPUR - Menteri Sumber Daya Manusia Malaysia M Saravanan mengatakan negaranya pada prinsipnya menyetujui untuk mengintegrasikan sistem perekrutan pekerja migran dengan Indonesia.

Menurutnya, langkah tersebut diperlukan agar kedua negara bisa memperoleh informasi masuknya pekerja migran Indonesia (PMI) ke Malaysia.

BACA JUGA: Langgar MoU Tenaga Kerja, RI Stop Kirim Pekerja Migran ke Malaysia

"Dalam diskusi dengan Indonesia, mereka menyarankan menggunakan Sistem Penempatan Satu Kanal (One Channel System/OCS) di Indonesia... untuk saat ini, kami, berpikir Kementerian Dalam Negeri menggunakan 'Maid Online System' (MOS) yang Indonesia klaim tidak menyajikan informasi pekerja dari Indonesia yang masuk ke Malaysia," kata Saravanan dikutip Bernama, Selasa (19/7/2022).

Menurut dia, tidak ada dalam nota kesepakatan (MoU) antara Indonesia dan Malaysia tentang penghapusan MOS. MoU membuka jalan bagi masuknya pekerja migran Indonesia untuk bekerja di sektor lain di Malaysia, termasuk sektor domestik.

BACA JUGA: Dubes RI: Indonesia Hentikan Sementara Pengiriman PMI ke Malaysia

Lebih lanjut Saravanan mengatakan bahwa Indonesia telah mengusulkan sistem tunggal yang memungkinkan kedua negara memiliki rincian pelamar kerja. Dengan Malaysia menggunakan MOS membuat Indonesia tidak memiliki akses rincian PMI yang masuk Malaysia untuk bekerja.

Baca Juga: Lifebuoy x MNC Peduli Ajak Masyarakat Berbagi Kebaikan dengan Donasi Rambut, Catat Tanggalnya!

Menurut dia, MoU bilateral Indonesia dan Malaysia masih relevan dan menegaskan bahwa sebelumnya hanya ada "kebingungan".

Dilansir dari ANTARA, Pemerintah Indonesia pada 13 Juli lalu telah mengeluarkan kebijakan untuk menghentikan sementara pengiriman pekerja migran Indonesia untuk semua sektor ke Malaysia. Hal itu terjadi karena masih ditemukan penggunaan metode rekrutmen MOS di Malaysia untuk mempekerjakan PMI sektor domestik dari Indonesia.

Sementara dalam MoU yang ditandatangani Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah dan Menteri Sumber Daya Manusia Malaysia M Saravanan pada 1 April 2022 disepakati penempatan PMI sektor domestik di Malaysia melalui Sistem Penempatan Satu Kanal atau One Channel System sebagai satu-satunya kanal legal.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini