Share

Pria Singapura Mengaku Bersalah Bunuh Istri saat Liburan di Inggris, Terancam Hukuman Penjara Seumur Hidup

Susi Susanti, Okezone · Rabu 10 Agustus 2022 15:27 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 10 18 2645405 pria-singapura-mengaku-bersalah-bunuh-istri-saat-liburan-di-inggris-terancam-hukuman-penjara-seumur-hidup-UR7HVFiiad.jpg Pria Singapura mengaku bersalah membunuh istrinya saat liburan di Inggris (Foto: Northumbria Police)

NEWCASTLE - Seorang pria Singapura pada Selasa (9/8/2022) mengaku membunuh istrinya saat mereka sedang berlibur di Inggris pada 2021.

Pembelaan untuk Fong Soong Hert, yang juga dikenal sebagai Alan Fong, mengatakan kepada Pengadilan Newcastle Crown di timur laut Inggris bahwa dia sekarang menerima "pertanggungjawaban pidana yang layak" atas tindakannya pada malam istrinya meninggal.

Ketika persidangan dimulai pada Senin lalu (8/8/2022), tim Fong berpendapat bahwa dia harus dinyatakan bersalah atas pembunuhan Pek Ying Ling, yang dikenal sebagai Evelyn Pek, dengan alasan kurangnya tanggung jawab.

Pek ditemukan tewas di County Aparthotel pada 6 Desember 2021.

Baca juga:  Wanita Ini Ungkap Perceraiannya di TikTok, Lalu Dibunuh Mantan Suami

Pada Selasa (9/8/2022), setelah penundaan dimulainya proses, Hakim Paul Sloan QC meminta terdakwa berusia 51 tahun untuk berdiri, dan petugas membacakan dakwaan, yang ditanggapi oleh Fong: "Bersalah."

Baca juga:  Dokter Gigi AS Dituduh Bunuh Istri saat Berburu Macan Tutul di Zambia, Klaim Senjata Meletus Tak Sengaja

Dia akan dijatuhi hukuman pada Jumat (12/8/2022). Adapun hukuman minimum untuk pembunuhan adalah penjara seumur hidup.

Tiga anak pasangan suami istri itu duduk di belakang galeri umum saat ayah mereka mengakui tuduhan itu.

"Kami patah hati setelah kehilangan ibu kami, tetapi sekarang kami hanya ingin memberikan dukungan yang dibutuhkan Ayah kami,” tulis pernyataan bersama mereka, dikutip CNA.

Kepala Detektif Inspektur Matt Steel, petugas investigasi senior, menyebut kasus itu "sangat tragis".

Baca Juga: Tidak Hanya Berantas Pencurian Ikan, Ini Bukti Nyata Ketegasan KKP

Dia memuji ketenangan putra pasangan itu dan keterlibatan mereka dengan polisi selama periode yang sangat sulit dalam hidup mereka.

“Kami akan mendukung mereka dengan cara apa pun yang kami bisa karena mereka terus menavigasi kesedihan mereka dan memproses apa yang telah terjadi,” terangnya.

“Kami akan meminta semua orang menghormati privasi mereka di saat yang sangat sulit ini. Kami ingin memperjelas bahwa kami sama sekali tidak akan menoleransi kekerasan dalam rumah tangga atau kekerasan dalam bentuk apa pun,” lanjutnya.

“Ketika insiden seperti ini terjadi, kami berkomitmen untuk membawa mereka yang bertanggung jawab ke pengadilan,” ujarnya.

Pengakuan bersalah Fong terungkap di hari ke-5 persidangan. Proses pengadilan ditunda Kamis dan Jumat pekan lalu karena seorang pengacara sakit.

Bertindak atas nama penuntut, Peter Makepeace QC mengatakan kepada pengadilan pekan lalu bahwa Fong dan Pek berada di Inggris setelah melakukan perjalanan ke Dubai dan Eropa.

Mereka telah merencanakan untuk mengunjungi Skotlandia, tetapi ketika berada di Isle of Skye, sebuah pulau kecil di lepas pantai Skotlandia, Fong dilaporkan terjatuh.

Saat berjalan-jalan pada suatu malam, dia tersandung, kehilangan langkahnya dalam kegelapan dan jatuh dari tanggul yang curam.

Pengadilan mendengar bahwa ambulans dipanggil, dan Fong diberi campuran obat penghilang rasa sakit oleh paramedis sebelum dibawa ke rumah sakit untuk diperiksa.

Beberapa hari kemudian, pasangan itu pergi ke Newcastle bersama putra mereka Alonzo Fong dan menginap di Country Aparthotel di Westgate Road.

Pengadilan memutar rekaman panggilan yang dilakukan Alonzo ke layanan darurat segera setelah pukul 07.00 waktu setempat pada 6 Desember 2021.

Pengadilan juga mendengar dari Dr Jennifer Bolton yang melakukan post-mortem tubuh Pek.

Ibu tiga anak itu diketahui mengenakan legging hitam, atasan hitam dan pakaian dalam hitam, bernoda urin, ketika dia ditemukan.

Ahli patologi forensik mengatakan 11 memar dan pendarahan terlihat di dagu, bahu, lengan, dan kaki Pek.

Dua memar besar dan simetris diidentifikasi di setiap bahu, yang menurut Dr Bolton dia yakini kemungkinan disebabkan pada waktu yang sama.

"Itu kemudian meningkatkan kemungkinan dia berlutut sementara bantal kemudian menutupi wajahnya,” terangnya.

Fong mengambil sikap sendiri pada Senin (8/8/2022), menggambarkan pernikahannya sebagai "luar biasa", "damai" dan "sangat bahagia".

Saat ditanyai oleh jaksa, terdakwa mengaku tidak ingat detail pembunuhan istrinya.

Dia menjawab "Saya tidak tahu" atau "Saya tidak ingat" untuk sebagian besar pertanyaan yang diajukan kepadanya.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini