Share

Anak-Anak Sekolah Tiup 'Flute' Pakai Masker Ganda, Tuai Kecaman Warganet

Susi Susanti, Okezone · Sabtu 24 September 2022 18:45 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 24 18 2674258 anak-anak-sekolah-tiup-flute-pakai-masker-ganda-tuai-kecaman-warganet-PE5fOD1GHN.jpg Dua anak sekolah meniup 'flute' dengan memakai masker ganda di Hong Kong (Foto: Biro Pendidikan Hong Kong)

HONG KONG - Sebuah video di Hong Kong yang menunjukkan anak-anak sekolah yang mengenakan masker ganda saat tampil meniup alat musik seperti seruling atau flute menuai kecaman di media sosial (medsos). 

Iklan yang dirilis oleh Biro Pendidikan Hong Kong itu diposting menjelang Hari Nasional China pada 1 Oktober mendatang.

Iklan ini juga datang setelah Hong Kong sebelumnya mengumumkan perpanjangan pembatasan Covid lebih lanjut, termasuk penggunaan masker.

Ini adalah salah satu dari sedikit kota yang tersisa yang mempertahankan langkah-langkah Covid yang ketat sejak pandemi melanda.

Baca juga: Burung di Seluruh Dunia Hidup Tersiksa di Sampah Bekas Manusia, Banyak Terjerat di Masker

Video, berjudul "Young China Says", yang berpusat di sekitar pemuda Hong Kong, menunjukkan berbagai anak sekolah yang melakukan berbagai kegiatan artistik, termasuk bernyanyi, kaligrafi, seni bela diri, dan pertunjukan musik.

 Baca juga: Dear Traveler, Selandia Baru Mulai Cabut Mandat Masker

Lebih dari 400 anak sekolah dari 41 sekolah menengah diundang untuk berpartisipasi dalam video lebih dari 5 menit itu.

Klip ini dirilis oleh Biro Pendidikan Hong Kong pada 21 September lalu, untuk memperingati Hari Nasional China pada 1 Oktober mendatang.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut bersama Lifebuoy x MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Saat berada di titik 45 detik, video tersebut menunjukkan dua siswi bermasker memainkan seruling berdampingan dengan apa yang tampaknya merupakan masker kedua yang menutupi alat music suling.

Para warganet pun memberikan kecaman terhadap iklan itu.

"Kota ini tidak pernah gagal untuk mengejutkan saya," cuit koresponden Pagi China South South Jeffie Lam, menambahkan tagar #maskingtilltheendoftheworld.

"Ini akan menyebabkan begitu banyak lelucon,” tulis warganet lainnya.

"Ini adalah sejauh mana Hong Kong takut pada Covid," ujar seorang pengguna Twitter.

Rilis video ini datang ketika Hong Kong mengumumkan awal pekan ini bahwa pembatasan Covid akan berlaku sampai setidaknya 5 Oktober, termasuk pembatasan sosial, dan mengenakan masker di kendaraan dan tempat-tempat umum tertentu.

Hong Kong telah mengikuti langkah China yang memberlakukan peraturan Covid-19 secara ketat. Seorang analis mengatakan langkah ini telah menghancurkan ekonomi dan menyebabkan daya tarik Hong Kong sebagai pusat bisnis berkurang.

Hong Kong juga tetap menjadi salah satu dari sedikit tempat di dunia yang masih mengharuskan para pelancong dari luar negeri ke karantina pada saat kedatangan.

Sementara itu, China telah mengadopsi kebijakan nol-covid yang ketat sejak pandemi melanda, yang telah melihat penguncian bergulir, gerakan yang dibatasi ketat di dalam negeri, dan pengujian massal Covid secara mendadak.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini