Share

Pemadaman Listrik, 130 Juta Orang Bangladesh Hidup Gelap-gelapan

Susi Susanti, Okezone · Rabu 05 Oktober 2022 16:08 WIB
https: img.okezone.com content 2022 10 05 18 2681242 pemadaman-listrik-130-juta-orang-bangladesh-hidup-gelap-gelapan-c5xmqJ07h5.jpg Warga Bangladesh hidup dalam kegelapan usai pemadaman listrik (Foto: AP)

DHAKA – Perusahaan utilitas listrik pemerintah mengatakan sedikitnya 130 juta orang di Bangladesh mengalami pemadaman listrik pada Selasa (4/10/2022) karena kegagalan jaringan menyebabkan pemadaman yang meluas.

Bangladesh telah mengalami krisis listrik besar dalam beberapa bulan terakhir sebagai akibat dari harga energi global yang lebih tinggi menyusul invasi Rusia ke Ukraina, dan telah memberlakukan pemotongan rutin untuk menghemat listrik.

Menurut Dewan Pengembangan Tenaga, masih belum jelas apa yang menyebabkan pemadaman tak terjadwal pada Selasa (4/10/2022), yang melanda lebih dari 80 persen negara itu tak lama setelah pukul 14:00 waktu setempat.

Baca juga: Balas Serangan Ukraina, Rusia Dituding Padamkan Listrik di Ukraina Timur

Juru bicara badan tersebut Shamim Ahsan mengatakan kepada AFP, terlepas dari beberapa lokasi di barat laut Bangladesh, bagian lain negara itu juga diketahui tanpa listrik.

Baca juga: Pemadaman Listrik Bergilir, Orang Afrika Selatan Hidup Gelap-gelapan

Jalan-jalan yang biasanya terang benderang di pusat Dhaka dan kota-kota lain menjadi gelap pada Selasa (4/10/2022) malam.

Ahsan mengatakan 130 juta orang atau lebih tanpa listrik dan masih belum jelas apa yang menyebabkan gangguan tersebut.

"Masih dalam penyelidikan," katanya, seraya menambahkan bahwa kemungkinan penyebabnya adalah kerusakan teknis.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut bersama Lifebuoy x MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Pejabat lain kemudian mengatakan bahwa hanya 60 persen dari negara miskin, yang merupakan rumah bagi pabrik-pabrik yang memasok pakaian untuk merek-merek Barat, yang terkena dampaknya.

ABM Badruddoza, juru bicara perusahaan jaringan listrik milik negara, mengatakan kepada AFP, sejak saat itu, setengah dari mereka yang terkena dampak telah pulih listriknya pada malam hari.

Menteri teknologi junior Zunaid Palak mengatakan di Facebook bahwa listrik akan dipulihkan pada pukul 20.00 waktu setempat di ibu kota Dhaka, sebuah kota besar yang berpenduduk lebih dari 22 juta orang.

Harga energi serta makanan dan bahan pokok lainnya telah melonjak di seluruh dunia setelah invasi Rusia ke Ukraina pada Februari lalu, termasuk di Asia.

Ini telah menimbulkan malapetaka pada jaringan listrik Bangladesh dalam beberapa bulan terakhir, dengan utilitas berjuang untuk mendapatkan cukup solar dan gas untuk memenuhi permintaan.

Mata uang yang terdepresiasi dan cadangan devisa yang semakin menipis membuat Bangladesh tidak dapat mengimpor bahan bakar fosil yang cukup, memaksanya untuk menutup pembangkit listrik diesel dan membiarkan beberapa pembangkit listrik tenaga gas menganggur.

Pemerintah memberlakukan pemadaman listrik yang panjang untuk menghemat stok yang ada pada Juli lalu, dengan pemadaman berlangsung hingga 13 jam sehari pada puncaknya.

Puluhan ribu masjid di sekitar negara Asia Selatan yang berpenduduk mayoritas Muslim telah diminta untuk membatasi penggunaan AC untuk mengurangi tekanan pada jaringan listrik.

Pemadaman listrik memicu kemarahan publik yang meluas dan membantu memobilisasi demonstrasi besar-besaran di jalan-jalan Dhaka.

Setidaknya tiga pengunjuk rasa tewas oleh pasukan keamanan selama demonstrasi, sebagian dimotivasi oleh meningkatnya tekanan biaya hidup.

Menurut oposisi Partai Nasionalis Bangladesh, sekitar 100 lainnya terluka dalam tindakan keras polisi terhadap satu demonstrasi. Inflasi konsumen telah memukul anggaran rumah tangga dengan keras dan pemerintah baru-baru ini berjanji untuk membatasi harga beberapa makanan pokok, termasuk beras, untuk meredam ketidakpuasan publik.

Bangladesh terakhir kali mengalami pemadaman listrik besar-besaran yang tidak terjadwal pada November 2014, ketika sekitar 70 persen negara itu mati listrik selama hampir 10 jam.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini