Share

PBB Tuduh Pasukan Rusia dan Ukraina Eksekusi Singkat Secara Kejam Tawanan Perang di Medan Tempur

Susi Susanti, Okezone · Sabtu 25 Maret 2023 17:30 WIB
https: img.okezone.com content 2023 03 25 18 2787221 pbb-tuduh-pasukan-rusia-dan-ukraina-eksekusi-singkat-secara-kejam-tawanan-perang-di-medan-tempur-o5RXYBltjW.jpg Perang Rusia-Ukraina masih terus berlanjut dan tidak diketahui kapan akan berakhir (Foto: AFP)

KYIV - Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan pada Jumat (24/3/2023) pihaknya "sangat prihatin" dengan apa yang dikatakannya sebagai eksekusi singkat terhadap tawanan perang oleh pasukan Rusia dan Ukraina di medan perang.

Tuduhan itu muncul tak lama setelah Kyiv menuduh pasukan Rusia membunuh seorang prajurit Ukraina yang ditangkap yang difilmkan mengatakan "Glory to Ukraine" sebelum ditembak mati.

Kepala Misi Pemantau Hak Asasi Manusia PBB di Ukraina, Matilda Bogner, mengatakan bahwa organisasinya baru-baru ini mencatat pembunuhan oleh kedua belah pihak.

"Kami sangat prihatin dengan eksekusi singkat terhadap 25 tawanan perang Rusia dan orang-orang hors de combat oleh angkatan bersenjata Ukraina, yang telah kami dokumentasikan," kata Bogner pada konferensi pers di Kyiv, Jumat (24/3/2023), dikutip AFP.

"Ini sering dilakukan segera setelah ditangkap di medan perang," lanjutnya.

"Meskipun kami mengetahui penyelidikan yang sedang berlangsung oleh otoritas Ukraina terhadap lima kasus yang melibatkan 22 korban, kami tidak mengetahui adanya penuntutan terhadap pelakunya," tambahnya.

Bogner juga mengungkapkan keprihatinan "dalam" atas dugaan eksekusi 15 tahanan Ukraina oleh angkatan bersenjata Rusia setelah penangkapan mereka.

Follow Berita Okezone di Google News

Dia mengatakan kelompok tentara bayaran Wagner, yang mengaku memimpin serangan Rusia untuk Bakhmut - pertempuran perang terpanjang dan paling berdarah - bertanggung jawab atas 11 pembunuhan itu.

Satu laporan PBB yang dikeluarkan pada Jumat (24/3/2023) mengklaim personel militer Ukraina telah menjadikan tawanan perang ancaman pembunuhan, eksekusi palsu atau ancaman kekerasan seksual. Beberapa pemukulan "murni pembalasan".

"Dalam beberapa kasus, petugas memukuli tawanan perang dengan mengatakan: 'Ini untuk Bucha',” ungkap laporan tersebut yang mengutip perkataan para tahanan, mengacu pada sebuah kota dekat Kyiv di mana pasukan Rusia dituduh melakukan kekejaman yang meluas.

"Sebelum menginterogasi, mereka menunjukkan gagang kapak yang berlumuran darah sebagai peringatan," kata laporan itu mengutip seorang POW Rusia.

"Interogasi berlangsung sekitar satu jam dan mereka menggunakan listrik enam kali, setiap kali mereka mengira saya berbohong," ujar tahanan tersebut, menurut laporan tersebut.

POW Ukraina yang dikutip dalam laporan itu mengatakan mereka menjadi sasaran penyiksaan, kekerasan seksual, kekurangan makanan dan air, dan tidak diberi perawatan medis.

Mereka mengatakan mereka disiksa dan dianiaya untuk mendapatkan informasi atau sebagai bentuk hukuman.

Tahanan Ukraina dilaporkan dipukuli dengan sekop, ditusuk, disetrum, dan dicekik.

"Beberapa dari mereka kehilangan gigi atau jari, tulang rusuk, jari atau hidung patah," kata laporan itu.

"Mereka tidak hanya memukuli kami, mereka menghancurkan kami. Mereka menggunakan tinju, kaki, pentungan, alat kejut listrik. Ada POW yang lengan atau kakinya patah," ujar seorang tahanan pria.

Moskow dan Kyiv telah saling menuduh menganiaya tawanan perang sejak Presiden Rusia Vladimir Putin menginvasi lebih dari setahun yang lalu.

Komisaris hak asasi manusia parlemen Ukraina Dmytro Lubinets mengatakan pada Jumat (24/3/2023) bahwa dia "terkejut" dengan tuduhan terhadap pasukan Ukraina dan mengatakan dia belum diberitahu tentang mereka sebelumnya.

Di Telegram, dia menulis bahwa dia ingin "mengetahui fakta dan argumen yang tak terbantahkan yang menjadi dasar kesimpulan" laporan PBB.

Dalam pernyataan terpisah pada Jumat (24/3/2023), Kementerian Luar Negeri Kyiv berterima kasih kepada pemantau PBB atas pekerjaan mereka tetapi menekankan bahwa Ukraina "berharap misi PBB akan menghindari langkah apa pun yang dapat ditafsirkan sebagai menyamakan korban dan agresor".

1
3
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini