nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

2 Masjid di Selandia Baru Kembali Dibuka Pasca-Serangan Teroris

Rachmat Fahzry, Jurnalis · Sabtu 23 Maret 2019 13:29 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2019 03 23 18 2033962 2-masjid-di-selandia-baru-kembali-dibuka-pasca-serangan-teroris-zkXI48FQBZ.jpg Masjid Al Noor, salah satu masjid yang mendapat serangan teror hingga menewaskan 40 orang. Foto/Reuters

CHRISTCHURCH - Dua masjid di Christchurch, Selandia Baru kembali dibuka, Sabtu (23/3/2019) setelah mendapat serangan teror dari seorang pria bersenjata yang menewaskan 50 jemaah pada minggu lalu.

Salah satu masjid yang mendapat serangan adalah Masjid Al Noor, di mana lebih dari 40 korban tewas oleh tersangka supremasi kulit putih asal Australia, yang oleh Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern serangan tersebut disebut sebagai aksi teroris dan pelakunya adalah ekstremis.

Aden Diriye, yang kehilangan putranya yang berusia 3 tahun, Mucad Ibrahim, dalam serangan itu, kembali ke masjid bersama teman-temannya.

"Saya sangat senang," katanya setelah berdoa, mengutip Reuters. “Allah itu baik bagi kita. Saya kembali segera setelah masjid dibuka kembali, untuk berdoa. ”

Foto/Reuters

Sebagian besar korban penembakan adalah migran atau pengungsi yang berasal dari negara Islam.

BacaSelandia Baru Akan Larang Semua Jenis Senjata ala Militer Pasca-Penembakan Christchurch

BacaUmat Islam di Selandia Baru Sudah Lama Menjadi Incaran Supremasi Kulit Putih

Pangeran El Hassan bin Talal dari Yordania, yang mengunjungi masjid Al Noor, mengatakan serangan itu menyerang martabat manusia.

"Ini adalah momen kesedihan mendalam bagi kita semua, semua umat manusia," katanya.

Foto/Reuters

Polisi mengatakan mereka juga membuka kembali masjid Linwood, yang menewaskan 10 orang.

Ashif Shaikh, yang berada di masjid Al Noor pada saat pembantaian melihat dua teman serumahnya terbunuh mengatakan, "Masjid adalah tempat di mana kita berdoa, di mana kita bertemu, kita akan kembali."

(fzy)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini