ABG Pengeroyok Intel TNI di Bukittinggi Hanya Divonis 3,5 Bulan Penjara

Wahyu Sikumbang, iNews · Jum'at 04 Desember 2020 14:09 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 04 340 2321616 abg-pengeroyok-intel-tni-di-bukittinggi-hanya-divonis-3-5-bulan-penjara-ElL59H92Zo.jpg Foto: iNews

BUKITTINGGI – Pengadilan Negeri Bukittinggi menjatuhkan vonis penjara 3,5 bulan terhadap salah seorang anggota Harley Owner Group (HOG) Siliwangi Bandung Chapter, yang terlibat pengeroyokan dua intel TNI di Kota Bukittinggi, Sumatera Barat, beberapa waktu lalu.

(Baca juga: 24 Moge Terkait Kasus Pengeroyokan 2 Intel TNI Diangkut ke Polda Sumbar)

Putusan majelis hakim terhadap BS (16) tersebut jauh lebih ringan dari ancaman tujuh tahun penjara sesuai Pasal 170 KUHP tentang penganiayaan. Hakim mempertimbangangkan, terdakwa masih anak-anak dan dibawah umur.

Sementara empat terdakwa lain, pelaku dewasa yang ikut melakukan penganiayaan terhadap dua anggota intel Kodim Agam, baru akan menjalani sidang perdana pada Selasa (8/12/2020) pekan depan.

Majelis hakim memvonis BS yang merupakan anggota Harley Owner Group (HOG) Siliwangi ini karena terbukti melanggar Pasal 170 KUHP dan meyakinkan bersalah, terlibat pengeroyokan terhadap prajurit TNI, anggota Kodim 0304 Agam, di Simpang Tarok, Bukittinggi, Jumat (30 Oktober 2020) lalu.

Vonis dibacakan dalam sidang putusan oleh hakim yang diketuai Efendi dan hakim anggota Meri Yenti dan Melki Salahuddin. Sidang dilakukan secara terbuka setelah beberapa kali sidang sebelumnya digelar tertutup.

Selain itu, hakim juga menetapkan pidana hukuman kurungan tersebut dikurangi dengan masa penangkapan dan penahanan.

Pidana yang dijatuhkan majelis hakim ini terlalu berat bagi anak. Juga masih sekolah. Putusannya menjalani hukuman penjara 3 bulan dua minggu," ujar kuasa hukum terdakwa, Wawan Suryawan menanggapi putusan ini. Pihaknya masih mempertimbangkan untuk melakukan banding dalam tujuh hari ke depan.

Sementara itu, Kasi Pidum Kejari Bukittinggi, Budi Sustera, mengatakan terdakwa BS awalnya dituntut Pasal 170 ayat 2 ke-1 dengan ancaman hukuman tujuh tahun penjara. "Karena masih anak-anak, sehingga sistem peradilannya mengikuti UU nomor 11/2012," tandasnya.

Sebagaimana diketahui, pengeroyokan dilakukan oleh gerombolan pengguna motor gede pada dua orang di Jalan Hamka depan sebuah toko pakaian Simpang Tarok, Tarok Dipo, Kota Bukittinggi, Sumatera Barat, Jumat sore 30 Oktober 2020.

Korban ternyata anggota Intel Kodim 0304/Agam. Mereka adalah adalah Serda Mis dan Serda MY yang bertugas di Satuan Intel Kodim 0304/Agam, Sumatera Barat.

Akibat pengeroyokan itu Serda MIS mengalami pecah bibir bagian atas, sementara Serda MY mengalami memar pada kepala belakang. Usai kejadian kedua bintara TNI AD ini langsung dibawa ke RS Tentara untuk mendapatkan pengobatan atas luka yang dideritanya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini