Bicara di Telepon, Putin dan Biden Sepakat Perpanjang Perjanjian Nuklir AS - Rusia

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 27 Januari 2021 14:00 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 27 18 2351716 bicara-di-telepon-putin-dan-biden-sepakat-perpanjang-perjanjian-nuklir-as-rusia-Y2csED0SPd.jpg Foto: Reuters.

MOSKOW - Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden pada Selasa (26/1/2021) melakukan percakapan telepon pertama mereka. Kedua kepala negara membahas beberapa isu termasuk perpanjangan perjanjian pengurangan senjata nuklir START, kerja sama melawan Covid-19, dan normalisasi hubungan Rusia dan AS.

Pembicaraan pada Selasa tampaknya berpusat pada beberapa poin penting dari hubungan Rusia-AS, termasuk pembaruan dialog tentang non-proliferasi nuklir. Moskow dan Washington telah bertukar catatan diplomatik pada hari sebelumnya tentang perpanjangan Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis Baru (dikenal sebagai New START), ringkasan seruan yang dipublikasikan di situs web Kremlin telah terungkap.

BACA JUGA: Rusia Resmi Bekukan Perjanjian Senjata Nuklir dengan AS

Kedua presiden mengungkapkan kepuasan mereka dengan kemajuan yang dicapai, demikian dilaporkan RT.

New START, yang mewajibkan Rusia dan AS untuk mengurangi setengah jumlah peluncur rudal nuklir strategis mereka, akan berakhir pada 5 Februari. Pemerintahan Trump telah menunjukkan keengganan untuk memperpanjang perjanjian tanpa prasyarat, suatu sikap yang tampaknya telah berubah di bawah Biden.

“Mereka membahas kesediaan kedua negara untuk memperpanjang START Baru selama lima tahun, menyetujui agar tim mereka segera bekerja untuk menyelesaikan perpanjangan pada 5 Februari,” kata Gedung Putih sebagaimana dilansir Reuters. "Mereka juga setuju untuk mengeksplorasi diskusi stabilitas strategis tentang berbagai pengendalian senjata dan masalah keamanan yang muncul."

Kedua kepala negara juga membicarakan mengenai normalisasi hubungan antara Moskow dan Washington, yang menurut Putin akan menguntungkan kedua negara dan dunia internasional.

BACA JUGA: 50 Badan Pemerintah AS Terpengaruh Serangan Siber Besar-besaran

Dalam percakapan itu, Putin juga memberi selamat kepada Biden atas peran barunya di Gedung Putih.

Masalah bilateral lainnya yang dibahas Putin dan Biden termasuk kemungkinan upaya bersama untuk memerangi pandemi virus corona, serta kerja sama perdagangan dan ekonomi.

Para presiden juga membahas prospek mempertahankan kesepakatan nuklir Iran, penyelesaian konflik di Ukraina Timur, dan inisiatif Rusia untuk menggelar pertemuan puncak anggota tetap Dewan Keamanan PBB.

Dalam beberapa hari mendatang, Rusia dan AS diharapkan menyelesaikan semua prosedur yang diperlukan untuk memastikan kesepakatan penting akan tetap berlaku.

Ringkasan percakapan yang disediakan di situs Gedung Putih juga menegaskan "dukungan kuat AS untuk kedaulatan Ukraina," dan telah mengemukakan situasi dengan tokoh oposisi Rusia Alexey Navalny, peretasan SolarWinds, dugaan "campur tangan dalam pemilu Amerika Serikat 2020," dan bahkan yang tidak berdasar tuduhan "Rusia memberikan hadiah kepada tentara Amerika Serikat di Afghanistan."

Kedua pernyataan tersebut menyebutkan bahwa Putin dan Biden telah sepakat untuk menjaga komunikasi mereka ke depan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini