Bank Dunia: Krisis Lebanon Adalah yang Terburuk di Dunia Sejak 1850-an

Agregasi VOA, · Rabu 02 Juni 2021 12:33 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 02 18 2418839 bank-dunia-krisis-lebanon-adalah-yang-terburuk-di-dunia-sejak-1850-an-bjqzVURA9p.jpg Seorang pria berjalan di dekat gedung Bank Sentral Lebanon di Beirut, Lebanon, 12 November 2020. (Foto: Reuters)

WASHINGTON – Dalam laporannya, Selasa (1/6/2021) Bank Dunia menyebut krisis ekonomi dan keuangan parah yang terjadi di Lebanon saat ini sebagai salah satu yang terburuk di dunia dalam kurun waktu lebih dari 150 tahun.

Bank Dunia mengatakan sejak akhir 2019, Lebanon telah menghadapi tantangan berat, termasuk krisis ekonomi dan keuangan terburuk pada masa damai; perebakan luas virus corona; dan ledakan di Pelabuhan Beirut pada 2020 yang dianggap sebagai salah satu ledakan non-nuklir terbesar dalam sejarah dunia.

BACA JUGA: Ledakan di Beirut, Ini Fakta Unik Lebanon yang Pernah Berjaya dalam Sejarah Islam

Dalam beberapa bulan terakhir ini krisis itu telah semakin memburuk, di tengah perebutan kekuasaan yang melumpuhkan Lebanon. Perebutan antara presiden dan perdana menteri yang ditunjuk itu telah menangguhkan pembentukan pemerintahan baru.

Kabinet Perdana Menteri Hassan Diab mengundurkan diri beberapa hari setelah ledakan pada 4 Agustus 2020 itu, dan sejak itu Lebanon tidak memiliki pemerintahan yang berfungsi penuh. Ledakan di Pelabuhan Beirut itu menewaskan 211 orang dan melukai lebih dari 6.000 lainnya. Ledakan itu juga menghancurkan seluruh lingkungan di sekitarnya.

BACA JUGA: WHO Meminta Bantuan USD76 Juta untuk Bantu Lebanon Pasca Ledakan

Bank Dunia mengatakan kelambanan kebijakan yang terus terjadi dan tidak adanya pemerintah yang berfungsi penuh dalam menghadapi tantangan besar ini, mengancam kondisi sosial-ekonomi yang sudah sangat buruk dan perdamaian sosial yang rapuh.

“Krisis ekonomi dan keuangan ini mungkin akan menempati peringkat 10 besar, mungkin tiga teratas, episode krisis paling parah secara global sejak pertengahan abad ke-19,” tambah laporan itu.

Laporan Bank Dunia itu juga menyatakan produk domestik bruto (PDB) Lebanon diproyeksikan mengalami kontraksi 9,5 persen pada 2021, setelah menyusut 20,3 persen pada 2020 dan 6,7 persen pada 2019. PDB Lebanon anjlok dari hampir USD55 miliar pada 2018 menjadi sekitar USD33 miliar pada 2020, sementara GDP per kapita anjlok sekitar 40 persen dalam dolar.

“Kontraksi brutal seperti ini biasanya terjadi dalam konflik atau perang,” kata Bank Dunia dalam laporan itu.

Seorang juru bicara Bank Dunia mengatakan laporan itu dirilis dua hari sebelum Wakil Presiden Bank Dunia Untuk Timur Tengah dan Afrika Utara Ferid Belhaj dan Direktur Eksekutif Bank Dunia Merza Hussain Hasan dijadwalkan tiba di Lebanon untuk bertemu dengan para pejabat Lebanon dan mendesak mereka mengatasi krisis “segera.”

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini