Asrama Haji Donohudan Akan Dialihfungsikan Menjadi RSDC

krjogja.com, · Minggu 18 Juli 2021 12:45 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 18 512 2442429 asrama-haji-donohudan-akan-dialihfungsikan-menjadi-rsdc-FtzcP1MGu7.jpg Pangliman TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo mengunjungi Asrama Haji Donohudan (Foto: Mulyawan/krjogja.com)

BOYOLALIPanglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo mengunjungi Asrama Haji Donohudan (AHD) di Kecamatan Ngemplak, Kabupaten Boyolali pada Sabtu (17/7). Dalam kunjungan tersebut itu, Panglima TNI dan Kapolri memantau langsung vaksinasi massal yang digelar dan terlibat dialog dengan pasien orang tanpa gejala (OTG) yang menjalani isolasi mandiri.

Kapolres Boyolali AKBP Morry Ermond yang juga hadir dalam kesempatan tersebut menjelaskan bahwa kunjungan tersebut merupakan rangkaian kegiatan pengecekan terkait dengan kesiapan wilayah khususnya Jawa Tengah dan Yogyakarta.

“Yang pertama kesiapan untuk rencana pembentukan Rumah Sakit Darurat Covid, dan yang kedua mengecek terkait dengan pendistribusian obat-obatan yang dikendalikan TNI,” terangnya.

Morry mengatakan, jajaran Polres Boyolali dan Kodim 0724 Boyolali setuju dengan pembentukan RSDC di AHD. Selanjutnya pihaknya berharap jika nanti RSDC ini diperuntukkan bagi pasien dengan gejala sedang – berat agar tidak membebani rumah sakit di wilayah Soloraya.

(Baca juga: Tragis! Anak Gantung Diri di Sebelah Jenazah Ibunya)

“Untuk rumah sakit darurat pembangunan insfrastrukturnya belum, tapi survei sudah dilaksanakan, maksimal tiga minggu harus sudah jadi,” ujarnya.

Komandan Detasemen Kesehatan Wilayah Surakarta Letkol CKM dr Ujang Setiawan Sp.B menambahkan, pihak Kementerian PUPR dan Dirjen Pelayanan Kesehatan Kemenkes sudah melakukan survei di AHD.

Adapun fasilitas RSDC yang disiapkan diantaranya ruang perawatan sebanyak 400 tempat tidur untuk pasien gejala sedang dan berat. Juga ada ruang High Care Unit (HCU) kapasitas 20 tempat tidur. Pihaknya juga mengusulkan penambahan ruang ICU khusus pasien Covid-19 dan laboratorium PCR.

“Keberadaan lab PCR baik statis maupun mobile sangat penting,” ungkap Ujang.

(Baca juga: Satu Keluarga Meninggal Dunia saat Jalani Isoman Covid-19)

Pasalnya, selama ini untuk mendiagnosa pasien pihaknya harus menunggu cukup lama. Minimal tiga hingga lima hari hasilnya baru keluar. Namun jika punya lab PCR sendiri, maka diagnosa hanya butuh waktu empat jam saja.

“Kami berharap RSDC ini nantinya menjadi RSDC paripurna. Pasien datang disini dirawat dan dilayani sampai sembuh,” kata Ujang.

Terkait SDM RSDC, dia mengaku merupakan gabungan dari sejumlah lembaga.

“Untuk pengadaan SDM merupakan gabungan, baik dari TNI/Polri, Pemprov Jateng dan Kemenkes serta para relawan,” pungkasnya.

(sst)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini