Taiwan Kirim Pesawat Tempur Halau Pesawat China, Sistem Rudal Pantau Pergerakan

Agregasi VOA, · Senin 04 Oktober 2021 06:28 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 04 18 2480781 taiwan-kirim-pesawat-tempur-halau-pesawat-china-sistem-rudal-pantau-pergerakan-H0vfpSkogP.jpg Pesawat tempur Taiwan (Foto: AFP)

TAIWAN - Taiwan mengkritik China dengan tajam pada Sabtu (2/10) setelah Beijing merayakan berdirinya Republik Rakyat China dengan serangan terbesar yang pernah dilakukan oleh angkatan udara China ke zona pertahanan udara pulau itu.

Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan prajurit Taiwan bergegas melawan 38 pesawat China yang datang dalam dua gelombang pada Jumat (2/10). Taiwan mengirim pesawat tempur untuk menghalau pesawat China, sementara sistem rudal dikerahkan untuk memantau mereka.

"China telah terlibat secara serampangan dalam agresi militer, merusak perdamaian regional," kata Perdana Menteri Taiwan Su Tseng-chang kepada wartawan pada Sabtu (2/10) pagi.

Kementerian Taiwan mengatakan gelombang serangan udara China pertama kali terdiri dari 18 J-16 dan empat jet tempur Su-30 ditambah dua pembom H-6 berkemampuan nuklir dan sebuah pesawat anti-kapal selam, sedangkan yang kedua memiliki 10 J-16, 2 H-6 dan pesawat peringatan dini.

 (Baca juga: China Kirim 38 Pesawat Tempur ke Taiwan, Datang dalam 2 Gelombang)

Gelombang pertama pesawat China semuanya terbang di daerah yang dekat dengan Kepulauan Pratas, dengan dua pembom terbang paling dekat dengan atol, menurut peta yang dikeluarkan oleh kementerian.

Kelompok kedua terbang ke Selat Bashi yang memisahkan Taiwan dari Filipina, jalur air utama yang menghubungkan Pasifik dengan Laut China Selatan yang disengketakan.

 (Baca juga: 19 Pesawat Militer China Terobos Zona Pertahanan, Taiwan Berikan Peringatan)

Pada Sabtu (2/10), kementerian melaporkan serangan lebih lanjut, kali ini melibatkan 20 pesawat, semua pesawat tempur selain dua pesawat anti-kapal selam. Mereka juga terbang di sekitar Pratas.

Taiwan, sebuah pulau yang diperintah secara demokratis dan diklaim sebagai teritori China, telah mengeluhkan misi angkatan udara China selama setahun terakhir yang seringkali melakukan aktivitas di bagian barat daya zona pertahanan udaranya, dekat dengan Kepulauan Pratas yang dikuasai Taiwan.

(sst)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini