Share

Satu Tahun Memerintah AS, Apa Saja yang Telah Dicapai Biden?

Rahman Asmardika, Okezone · Kamis 20 Januari 2022 14:35 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 20 18 2535136 satu-tahun-memerintah-as-apa-saja-yang-telah-dicapai-biden-sAKG2ba3wI.jpg Presiden Amerika Serikat Joe Biden. (Foto: Reuters)

WASHINGTON - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengakui adanya rasa frustrasi dari warga AS saat berpidato menandai satu tahun pertama pemerintahannya pada Rabu (20/1/2022). Meski begitu dia mengatakan negara itu berada di jalur yang tepat untuk menghadapi tantangan besar dari pandemi virus corona dan inflasi.

"Pekerjaan kita belum selesai," kata Biden pada konferensi pers tunggal Gedung Putih tentang pemulihan ekonomi dan kesehatan dari pandemi. Dia menambahkan bahwa dia pikir pemerintahannya bisa berbuat lebih banyak pada pengujian Covid-19.

BACA JUGA: Joe Biden Nominasikan Muslimah Bangladesh-Amerika Jadi Hakim Federal, Pertama dalam Sejarah!

Saat ini 75 persen warga AS telah disuntik setidaknya satu dosis vaksin, dan 63 persen telah divaksinasi penuh. Meski begitu, selama kurun waktu setahun ini, AS telah dihantam tiga gelombang Covid-19 yang menyebabkan kasus di negara itu terus melonjak dan angka kematian Covid-19 telah di AS menembus 850 ribu.

Biden mengatakan bahwa terlepas dari hal itu, AS berada di jalur yang tepat untuk menghadapi tantangan besar dari pandemi dan inflasi. Dia mengutip pertumbuhan pekerjaan, pengangguran yang rendah, dan pertumbuhan bisnis baru sebagai alasan optimismenya.

BACA JUGA: Peringatan Setahun Serangan ke Gedung Capitol, Biden Terang-terangan Salahkan Trump

Ditanya apakah dia telah berjanji lebih dari yang bisa dia berikan pada kampanye 2020, Biden bersikeras: "Saya tidak berjanji berlebihan."

Untuk 2022, Biden mengatakan dia harus lebih teratur meninggalkan Gedung Putih untuk berbicara dengan rakyat Amerika.

"Saya akan keluar dari tempat ini lebih sering. Saya tidak punya kesempatan untuk menatap mata orang," katanya sebagaimana dilansir Reuters.

Biden menghadapi penurunan tingkat persetujuan dan kepopuleran dalam jajak pendapat di saat rekan-rekan Demokratnya bersiap untuk pemilihan paruh waktu 8 November di mana mayoritas mereka di Kongres dipertaruhkan.

Dua dari prioritas legislatif utama Biden, paket pengeluaran ekonomi dan sosial yang disebut Build Back Better dan undang-undang hak suara federal, telah mengalami kebuntuan.

Biden mengatakan satu tantangan yang dia remehkan untuk masuk ke Gedung Putih adalah oposisi "kuat" dari Partai Republik untuk kepresidenannya, yang dia anggap lebih buruk daripada ketika dia menjadi wakil presiden di bawah Barack Obama.

Ditanya tentang survei yang menunjukkan dia kehilangan dukungan di antara beberapa pemilih yang mendukungnya pada tahun 2020, Biden mengatakan: "Saya tidak percaya jajak pendapat."

Namun dia mengakui bahwa Build Back Better sudah mati dalam bentuk lamanya. Sebaliknya, kata presiden, dia berharap dia bisa mendapatkan "potongan besar" dari RUU itu, jika bukan paket lengkapnya.

Rekan-rekan Demokrat Biden berjuang untuk mempertahankan kendali mereka atas Kongres dalam pemilihan mendatang di tengah banjir undang-undang negara bagian yang didukung Partai Republik yang menurut para pendukung hak-hak sipil dapat menekan orang kulit hitam dan suara minoritas lainnya.

"Peningkatan prospek menjadi tidak sah berbanding lurus dengan kami tidak dapat meloloskan reformasi ini," kata Biden tentang undang-undang hak suara federal.

Biden telah mengadakan sembilan konferensi pers total di tahun pertamanya menjabat, termasuk enam solo, lebih lambat dari pendahulunya yang terbaru, menurut Proyek Kepresidenan Amerika di University of California, Santa Barbara.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini