Share

Istri Bunuh Diri, Pria India Dihukum Penjara 10 Tahun karena 'Mahar Kematian'

Susi Susanti, Okezone · Kamis 26 Mei 2022 14:18 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 26 18 2600651 istri-bunuh-diri-pria-india-dihukum-penjara-10-tahun-karena-mahar-kematian-Z8OUATG4vG.jpeg Pria di India dihukum penjara 10 tahun karena mahar kematian yang menyebabkan istrinya bunuh diri (Foto: Ms Mahesh)

INDIA - Sebuah pengadilan di India selatan pada Selasa (25/5/2022) menjatuhkan hukuman penjara 10 tahun kepada seorang pria dalam sebuah putusan yang menyatakan dia menyalahgunakan istrinya atas mahar pernikahan mereka, yang menyebabkan sang istri bunuh diri.

Pengadilan distrik di negara bagian Kerala menyatakan Kiran Kumar bersalah di bawah undang-undang "mahar kematian" India, yang memungkinkan tuntutan diajukan terhadap orang-orang karena menyebabkan kematian seorang wanita dalam tujuh tahun pertama pernikahan yang menampilkan hadiah dan pembayaran mahar.

Mahar, yang ilegal tetapi umum di India, adalah hadiah pernikahan yang diberikan oleh keluarga pengantin wanita kepada keluarga pengantin pria. Kumar mengaku tidak bersalah.

Baca juga: India Akan Bayar Kompensasi Rp4,3 Triliun ke Keluarga Korban Covid-19, Rp9,6 Juta per Kematian

Kumar diketahui telah menikah dengan istrinya, Vismaya Nair, selama lebih dari satu tahun ketika dia ditemukan tewas di kamar mandi rumah keluarga suaminya di Kerala pada Juni lalu.

Baca juga: Ajukan Gugatan ke Pengadilan, Perempuan India Minta Pemerintah Atur UU Poligami

Menurut dokumen pengadilan, keluarga Nair telah setuju untuk memberikan Kumar 100 seri obligasi emas, satu hektar tanah, dan sebuah mobil sebagai mas kawin, tetapi dia tidak senang dengan model kendaraan dan menuntut lebih banyak uang.

Putusan itu mengatakan Kumar secara fisik dan verbal kasar terhadap Nair.

"Dia telah kehilangan semua pesona dalam hidup," kata putusan pengadilan.

"Dia sangat putus asa. Perasaan putus asa menguasai dirinya. Dia diejek karena mahar sesaat sebelum kematiannya,” bunyi putusan itu.

Dalam sebuah wawancara dengan CNN tahun lalu, saudara laki-laki Nair, Vijith, mengatakan bahwa Kumar telah membatasi penggunaan media sosial saudara perempuannya, mencegahnya menelepon orang tuanya dan bahkan menghentikannya terbang "karena mas kawin ini."

"Kami memberinya mobil yang bagus, tetapi dia tidak berhenti menuntut mobil yang lebih besar dan lebih mahal," katanya.

Dia menggambarkan adiknya sebagai orang yang "cerdas dan berani" yang "suka menari."

Meskipun dilarang di bawah Undang-Undang Larangan Mahar 1961, sistem mahar India tetap mengakar kuat di masyarakat dan telah dikaitkan dengan kekerasan terhadap perempuan.

Pada 1980-an, anggota parlemen memperkenalkan bagian ke dalam hukum pidana India yang memungkinkan pihak berwenang untuk menuntut laki-laki atau anggota keluarga mereka dengan "mahar kematian." Tuduhan, yang juga dapat diajukan dalam kasus bunuh diri, dapat dihukum dengan hukuman penjara mulai dari tujuh tahun hingga seumur hidup.

Menurut Biro Catatan Kejahatan Nasional India, pada 2020, negara itu mencatat lebih dari 10.000 pengaduan tentang mahar dan hampir 7.000 kematian mahar.

Menurut laporan Bank Dunia yang dirilis Juni tahun lalu, Kerala, tempat Nair meninggal, memiliki beberapa tingkat melek huruf tertinggi untuk pria dan wanita di India, dan umumnya dianggap sebagai negara bagian progresif - tetapi "menunjukkan inflasi mahar yang mencolok dan terus-menerus sejak tahun 1970-an dan memiliki mahar rata-rata tertinggi baru-baru ini.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini