Share

BMKG: Waspadai Potensi Meluasnya Karhutla di NTT Sepekan ke Depan

Antara, · Selasa 31 Mei 2022 19:47 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 31 340 2603466 bmkg-waspadai-potensi-meluasnya-karhutla-di-ntt-sepekan-ke-depan-NeAnKHMB1Y.jpg Ilustrasi (Foto: Okezone)

KUPANG - Stasiun Meteorologi El Tari Kupang Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengimbau warga agar mewaspadai potensi meluasnya kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Nusa Tenggara Timur (NTT) selama sepekan ke depan.

"Pada umumnya wilayah NTT telah berada pada musim kemarau dengan suhu yang terik dan panas sehingga berpotensi memicu meluasnya karhutla," kata Kepala Stasiun Meteorologi El Tari Kupang BMKG Agung Sudiono Abadi di Kupang, Selasa (31/5/2022).

Ia mengatakan hal itu berkaitan dengan prospek cuaca selama satu minggu ke depan (31 Mei-6 Juni 2022) di NTT.

Baca juga: Waspada! BMKG Deteksi 12 Titik Panas di Sumut

Agung menjelaskan bahwa posisi matahari saat ini berada di belahan bumi utara dan wilayah NTT telah berada pada periode musim kemarau.

Fenomena gelombang atmosfer atau Madden Julian Oscillation (MJO), kata dia, juga berada di Kuadran 6 (W. Pacific) sehingga kurang berkontribusi terhadap proses pembentukan awan hujan di wilayah Indonesia termasuk NTT.

Baca juga: Masuki Musim Kemarau, BMKG Deteksi 9 Titik Panas di Provinsi Aceh

"Kondisi periode musim kemarau ini perlu diantisipasi karena rawan terjadinya karhutla," katanya.

Di daerah rawan karhutla, kata dia, kondisi alang-alang atau dedaunan yang biasanya menutupi lantai hutan dalam kondisi sangat kering dan sangat mudah terbakar.

Baca Juga: Peringati Hari Lahir Pancasila, Pengawas KKP Lakukan Upacara Bawah Laut

Oleh sebab itu, masyarakat diimbau untuk tidak melakukan aktivitas yang menimbulkan titik api di area terbuka yang terdapat rumput atau dedaunan kering.

Agung mengatakan munculnya karhutla umumnya terjadi akibat aktivitas manusia baik disengaja maupun tidak, seperti membuka lahan pertanian atau perkebunan dengan cara membakar, membuang puntung rokok di tumpukan rumput atau daun kering.

"Oleh karena itu, kami imbau warga agar menghindari kegiatan seperti ini karena dapat memicu munculnya titik api yang dapat meluas dengan cepat, apalagi dengan adanya angin kencang yang bersifat kering saat musim kemarau," katanya.

Baca juga: Juli Masuk Puncak Kemarau, Karhutla Jadi Ancaman di OKI

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini