Share

Bendahara Satpol PP Kecanduan Judi Online, Tilep Uang BPJS Rp618 Juta

Angga Rosa AD, Koran SI · Senin 27 Juni 2022 17:20 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 27 512 2619141 bendahara-satpol-pp-kecanduan-judi-online-tilep-uang-bpjs-rp618-juta-WPUSqcBrrK.jpg Ilustrasi. (Foto: Freepik)

SEMARANG – Mantan pegawai Satpol PP Kota Semarang berinisial L menjabat bendaraha diduga menggelapkan uang pembayaran iuran Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) sebanyak 177 tenaga non Aparatul Sipil Negara (ASN). Jumlah total nominal uang BPJS yang digelapkan diperkirakan mencapai Rp618 juta. Ironisnya uang tersebut digunakan untuk bermain judi online.

Kepala Satpol PP Kota Semarang Fajar Purwoto menjelaskan, penggelapan uang ini diketahui setelah pihak BPJS melayangkan surat tagihan pada September 2021. Dalam surat tagihan tersebut disebutkan, ada tunggakan selama 19 bulan.

"Setelah ada tagihan, pelaku berinisial L kami undang untuk klarifikasi. Ternyata uangnya untuk judi online. Ini sangat kami sayangkan," katanya saat dikonfirmasi wartawan, Senin (27/6/2022).

Baca juga: Petugas Satpol PP Padang Diserang Pedagang Pakai Parang

Dia menjelaskan, L melakukan penggelapan uang BPJS tenaga non ASN sejak Mei 2020 hingga Agustus 2021. Setiap bulan L yang saat itu menjabat sebagai pembantu bendahara Satpol PP memalsukan bukti setoran ke bendahara. Padahal uang setoran yang diterima L mencapai Rp32 juta.

Kemudian, Satpol PP menyerahkan kasus itu ke Inspektorat Kota Semarang. Selanjutnya, L diberi waktu 15 hari untuk mengembalikan uang tersebut. Namun L merasa keberatan. Pada 24 Februari 2022, Pemkot Semarang melakukan pemecatan terhadap L.

"Kasusnya telah diproses kepolisian. Kami masih menunggu hasil persidangan," ucapnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini