Share

Kisah Satu-Satunya Kerajaan Meksiko yang Tak Pernah Dijajah Aztec, Begini Rahasianya

Agregasi BBC Indonesia, · Jum'at 18 November 2022 06:02 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 17 18 2709767 kisah-satu-satunya-kerajaan-meksiko-yang-tak-pernah-dijajah-aztec-begini-rahasianya-Q9tE0RCSpL.JPG

P'urhépechas adalah satu-satunya kelompok pribumi di Meksiko yang gagal ditaklukkan oleh suku Aztec. Namun terlepas dari prestasi itu, mereka hampir hilang dari sejarah.

"Ini adalah warisan orang-orang kami," kata paman saya saat kami menatap sederet piramida.

Kami tidak berada di Mesir, melainkan di kota Tzintzuntzan, di negara bagian Michoacan yang berada di barat daya Meksiko.

Piramida, yang dalam bahasa lokal disebut yácatas, menjulang di depan kami berbentuk bulat unik dan terbuat dari batu vulkanik. Ini mungkin peninggalan paling utuh dari P'urhépechas—kelompok masyarakat asli pra-Hispanik yang jarang diketahui bahwa mereka pernah menguasai kawasan ini.

Sejujurnya, saya juga belum pernah mendengar tentang mereka sampai beberapa bulan lalu, ketika saya mengetahui bahwa saya adalah keturunan langsung dari orang-orang tersebut.

Di bawah tekanan untuk berasimilasi, ayah saya terputus dari budaya P'urhépecha. Baru belakangan ini, ketika saya mulai penasaran dengan identitas saya, saya mulai menanyainya tentang masa lalu keluarga kami.

Pada tahun 2021, pada usia 31 tahun, ayah membawa saya ke Michoacán untuk pertama kalinya. Saat itulah saya bertemu paman yang bernama Israel. Dia mengungkapkan, kami adalah keturunan P'urhépecha. Nenek buyut saya, Juana, saat ini masih hidup dan tinggal di pueblo (kampung) kecil Urén di dekatnya.

Ketika orang membicarakan Meksiko sebelum era penaklukan Hernán Cortéz, otomatis akan terpikir tentang suku Aztec. Namun yang tidak mereka ketahui adalah bahwa P'urhépecha masih eksis pada saat yang sama.

P'urhépecha adalah kerajaan yang sangat kuat sehingga mereka adalah satu-satunya penduduk asli di Meksiko yang gagal ditaklukkan oleh suku Aztec.

Faktanya, itulah hal paling umum yang diketahui orang Meksiko tentang P'urhépecha, kata Fernando Pérez Montesinos, asisten profesor sejarah lingkungan asli di University of California, Los Angeles.

Baca Juga: Aksi Nyata 50 Tahun Hidupkan Inspirasi, Indomie Fasilitasi Perbaikan Sekolah untuk Negeri

Follow Berita Okezone di Google News

"Itu adalah cara umum untuk membicarakan P'urhépecha dan sejarah mereka, tapi itu pun karena kita tahu bahwa P'urhépecha sama kuatnya dengan Aztec," ujarnya.

Montesinos berkata, Aztec pernah mencoba melawan P' urhépecha, tapi akhirnya tidak bisa mengalahkan mereka.

Berdiri tegak dan kuat dengan tinggi sekitar 1,4 meter, nenek buyut P'urhépecha saya adalah seorang penatua komunitas dan tinggal di sebuah bangunan lapuk yang terbuat dari dinding semen dan barang-barang sederhana.

Dia bisa berbicara dalam bahasa yang terancam punah, ciri yang memudar di negara di mana bahasa Spanyol adalah bahasa resmi.

Dari perkiraan populasi Meksiko yang berjumlah 128,9 juta orang, 124,8 juta di antaranya adalah penutur bahasa Spanyol. Hanya 175.000 orang yang dapat berbicara dalam bahasa P'urhépecha. Mereka semua tinggal di negara bagian Michoacán.

Saat kami berbincang di dapur nenek buyut saya, saya mempelajari semuanya, dari caranya memasak tanpa listrik atau kompor, deretan hidangan yang terbuat dari barro (tanah liat terakota merah), dan lubang batu dalam di tengah ruangan tempat dia menyiapkan pot besar nixtamal, biji jagung yang diproses dengan cara khusus untuk membuat tortilla de maĂ­z.

Bersemangat tentang pengetahuan baru tentang leluhur, saya bertanya kepada nenek Juana ke mana saya bisa pergi untuk mempelajari lebih lanjut tentang peninggalan P'urhépecha. Dia mengaduk makanan dan menatap paman saya dengan penuh wibawa saat dia berkata dalam bahasa Spanyol, "Bawa dia ke Pátzcuaro."

Sehari kemudian, kami berada di lembah Danau Pátzcuaro. Saya, paman, bibi, dan sepupu saya, menatap kagum pada sederet monumen yang telah dibangun nenek moyang kami untuk menghormati beberapa dewa, antara lain dewa matahari mereka, Curicaueri.

Antara abad ke-14 dan awal abad ke-16, P'urhépechas mendominasi Meksiko barat dengan perkiraan populasi lebih dari satu juta orang. Tzintzuntzan adalah ibu kota mereka, tempat irecha, atau penguasa, tinggal.

Suku Aztec, pada masa itu, memerintah di Meksiko Tengah. Kekaisaran P'urhépecha mencegah Aztec menjajah wilayah di utara dan barat.

Menurut Jahzeel Aguilera Lara, seorang ahli geografi dan peneliti di National Autonomous University of Mexico, Yácatas Tzintzuntzan atau 'tempat burung kolibri' adalah struktur piramida yang paling terpelihara di wilayah tersebut.

Selain belajar tentang arsitektur P'urhépecha, pengunjung lokasi bersejarah ini juga akan belajar tentang cara P'urhépecha memahami dunia dan pentingnya Danau Pátzcuaro bagi mereka.

Kekaisaran P'urhépecha memilih daerah ini karena sebuahu alasan, yaitu karena ini adalah danau kolosal dengan beberapa pulau yang dapat dihuni, ikan yang berlimpah, dan lanskap sekitarnya yang subur dengan pegunungan yang diselimuti pohon pinus.

Daerah ini begitu spektakuler sehingga P'urhépechas percaya bahwa danau itu adalah pintu gerbang ke surga.

"Ini adalah wilayah yang sangat penting bagi kemunculan P'urhépecha di negara bagian pra-Hispanik dalam sejarah," kata Sandra Gutiérrez De Jesus, seorang penduduk asli P'urhépecha sekaligus profesor Studi Amerika Latin dan studi Chicano'a di California Universitas Negeri, Los Angeles.

"Itu adalah skenario untuk pertemuan dan pertukaran gastronomi, budaya, dan bahasa," tuturnya.

Ketika Spanyol tiba di lembah Danau Pátzcuaro antara tahun 1521 dan 1522, mereka menangkap penguasa P'urhépecha dan memaksa kekaisaran untuk melepaskan kekuasaannya. Namun, seperti yang dijelaskan Pérez Montesinos, para sejarawan menganggap transisi ini lebih damai daripada pengepungan suku Aztec.

Orang-orang P'urhépecha diberi otonomi lebih dibandingkan Aztec. Elit P'urhépecha juga terus memiliki pengaruh dan otoritas atas wilayah tersebut.

"Tidak ada yang bisa dilakukan tanpa izin atau izin dari elit P'urhépecha," kata Pérez Montesinos.

"Orang-orang Spanyol dianggap datang dan melakukan apa yang mereka inginkan di daerah ini, tapi sekarang kita tahu bahwa mereka selalu harus bertanya dan bernegosiasi dengan para elit P'urhépecha untuk tetap berkuasa," ucapnya.

Salah satu contoh yang diberikan Montesinos adalah Basílica de Nuestra Señora de la Salud, yang dibangun di Pátzcuaro sekitar tahun 1540.

"Pengetahuan awam menyebut Uskup Vasco De Quiroga membangun katedral itu, tapi sebenarnya dibangun oleh tangan orang-orang P'urhépecha," ucapnya .

Montesinos menjelaskan, orang Spanyol tidak harus menggunakan kerja paksa untuk membangun katedral karena komunitas P'urhépecha setuju untuk bekerja sama dan meminjamkan tenaga mereka.

"Ada narasi yang sangat dominan yang mencoba mengecilkan pencapaian orang-orang P'urhépecha dengan menyoroti bagaimana para biarawan Spanyol mengajari mereka membuat bangunan ini.

"Namun dalam menghadapi tantangan yang sangat menakutkan, P'urhépecha memasukkan hal-hal baru ke dalam hidup mereka untuk membuat sesuatu yang orisinal," kata Montesinos.

Saat kami berkeliling negara bagian Michoacán, saya mulai melihat sentuhan P'urhépecha dalam arsitekturnya.

Karena Michoacán kaya dengan pohon ek dan pinus, Kekaisaran P'urhépecha menjadi terkenal karena keahliannya dalam konstruksi kayu. Bangunan mereka yang paling menonjol adalah rumah kayu tradisional yang disebut trojes.

Setelah penjajahan, orang-orang P'urhépecha menggabungkan keahlian mereka ke dalam infrastruktur kolonial Spanyol yang berdiri hari ini di seluruh Michoacán.

Karena P'urhépecha mampu mempertahankan begitu banyak otonomi, tiga pusat administrasi kekuasaan mereka-Tzintzuntzan, Pátzcuaro, dan Ihuatzio-tetap menjadi pusat ekonomi selama era penjajahan.

"Saya tinggal di Pátzcuaro selama masa kanak-kanak dan itu adalah tempat paling indah untuk dikunjungi untuk sejarah P'urhépecha, tidak ada tempat lain seperti itu," kata paman saya.

Ketika kami tiba di Plaza Grande kota, perayaan budaya P'urhépecha diperlihatkan sepenuhnya, seperti kebiasaan setiap akhir pekan di Pátzcuaro.

Remaja laki-laki menampilkan tarian tradisional yang disebut Danza de los Viejitos (Tari Orang Tua).

Mereka berpakaian putih, dengan serafim buatan tangan berwarna-warni dan topi seperti jerami yang ditutupi pita pelangi yang semarak. Mereka berlama-lama dengan tongkat dan mengenakan topeng pria tua yang luar biasa sebelum masuk ke gaya tarian tap Meksiko yang disebut zapateado.

Tarian pra-Hispanik ini awalnya dilakukan oleh orang tua sebagai bagian dari ritual untuk dewa-dewa kuno, tapi setelah P'urhépecha dijajah, itu digunakan untuk mengejek Spanyol, itulah sebabnya para penari mengenakan topeng lucu.

Meskipun kekaisaran memperoleh kekuatan luar biasa dan meninggalkan warisan hebat ini, Kekaisaran P'urhépecha ditinggalkan dari wacana Meksiko, dibayangi oleh suku Aztec.

"Itu lebih berkaitan dengan bagaimana nasionalisme Meksiko muncul pada abad ke-19 dan ke-20. Semuanya berbasis di sekitar Mexico City. Narasi identitas Meksiko sebagian besar dibangun di sekitar warisan suku Aztec," kata PĂ©rez Montesinos.

"Selain itu, karena ada lebih banyak narasi pertempuran, perang, dan perlawanan melawan Spanyol, ada lebih banyak bahan untuk cerita epik, sedangkan P'urhépechas, tidak memiliki drama yang sama," tuturnya.

Ketika saya pulang dari Michoacán, perubahan terjadi pada diri saya. Saya bangga dengan pengetahuan baru tentang warisan, budaya, dan tradisi saya.

Saya sangat antusias sehingga saya kembali ke Meksiko enam bulan kemudian bersama ayah saya dan duduk bersama nenek buyut saya untuk melanjutkan dari bagian yang kami tinggalkan.

"Bisakah Anda mengajari saya P'urhépecha?" kata saya bertanya. Nenek Juana berkata, "Dia bisa mengajarimu."

Saya berbalik dan menyadari dia menunjuk ayah. "Apa? Kamu tahu cara berbicara bahasa P'urhépecha?" tanyaku tidak percaya.

Dia tertawa dan berkata, "Itu sudah lama sekali, saya dulu tahu, sekarang tidak lagi."

Tapi Juana membalasnya: "Kamu bisa mengajarinya," katanya. "Orang tidak pernah lupa, ini adalah budaya kita."

1
4

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini