Share

Pengunjuk Rasa Bentrok dengan Polisi di Guangzhou, Lempar Puing-Puing dan Kaca saat Protes Covid China

Susi Susanti, Okezone · Kamis 01 Desember 2022 07:21 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 01 18 2718266 pengunjuk-rasa-bentrok-dengan-polisi-di-guangzhou-lempar-puing-puing-dan-kaca-saat-protes-covid-china-G2BYOJWGHU.jpg Pengunjuk rasa bentrok dengan polisi di Guangzhou saat protes Covid China (Foto: Reuters)

CHINA - Orang-orang di kota Guangzhou, China selatan, bentrok dengan polisi dalam protes terbaru terhadap aturan Covid yang ketat di negara itu.

Rekaman online menunjukkan polisi dengan pakaian hazmat putih memegang perisai anti huru hara untuk melindungi diri dari puing-puing dan kaca yang dilemparkan ke arah mereka oleh pengunjuk rasa.

Video lain menunjukkan orang-orang dibawa pergi dengan borgol. Pada Rabu (30/11/2022) pejabat kota mengatakan pembatasan Covid akan dilonggarkan di beberapa distrik.

China telah melihat rekor jumlah kasus baru dalam beberapa hari terakhir. Menurut postingan di media sosial, protes berlangsung pada Selasa (29/11/2022) malam hingga Rabu (30/11/2022) dini hari di distrik Haizhu.

Baca juga: Protes Covid China, PBB Dukung Hak Pengunjuk Rasa untuk Berkumpul dan Berserikat Secara Damai

Seorang warga Guangzhou mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa dia melihat sekitar 100 petugas polisi berkumpul di desa Houjiao di Haizhu dan menangkap setidaknya tiga pria.

Baca juga: Semakin Tegang, Polisi China Akan Menyeret dan Menggantung Kaki Pengunjuk Rasa Protes Covid 

Haizhu juga menjadi tempat protes Covid pada awal bulan ini.

Kerusuhan terbaru menyusul gelombang protes di China selama akhir pekan, yang dipicu oleh kebakaran di blok bertingkat tinggi di wilayah Xinjiang barat yang menewaskan 10 orang pada November lalu. Banyak orang China percaya pembatasan Covid yang berlangsung lama di kota itu berkontribusi pada kematian, meskipun pihak berwenang menyangkalnya.

Baca Juga: Hadirkan Acara Meet Eat Inspire, Hypernet Technologies Tawarkan Layanan untuk Produk Server dan Storage

Follow Berita Okezone di Google News

Hal ini mendorong orang-orang di Shanghai dan Beijing dan kota-kota besar lainnya untuk turun ke jalan, menuntut diakhirinya tindakan Covid yang ketat. Bahkan beberapa pengunjuk rasa juga menyerukan agar Presiden Xi Jinping mundur.

Protes-protes itu kemudian surut di tengah kehadiran polisi yang berat di tempat demonstrasi terjadi.

Badan keamanan utama negara itu sejak itu menyerukan tindakan keras terhadap "pasukan musuh" dan ada laporan polisi menghubungi pengunjuk rasa, menuntut informasi tentang di mana mereka berada.

Pada Selasa (29/11/2022), pejabat kesehatan ditanya apakah ada rencana untuk melonggarkan langkah-langkah Covid sehubungan dengan protes - seorang pejabat mengatakan China akan "menyesuaikan dan memodifikasi" langkah-langkah untuk mengendalikan "dampak negatif terhadap mata pencaharian dan kehidupan orang".

China tetap menjadi satu-satunya ekonomi besar dengan kebijakan nol-Covid yang ketat, dengan otoritas lokal bahkan menekan wabah kecil dengan pengujian massal, karantina, dan penguncian cepat.

Meskipun China mengembangkan vaksin Covid-nya sendiri, teknologi tersebut tidak sebagus teknologi mRNA - seperti suntikan Pfizer dan Moderna - yang digunakan di tempat lain.

Dua dosis vaksin Pfizer/BioNTech memberikan perlindungan 90% terhadap penyakit parah atau kematian dibandingkan 70% dengan Sinovac China.

Vaksin juga belum diberikan kepada cukup banyak orang. Terlalu sedikit orang lanjut usia - yang kemungkinan besar meninggal karena Covid - telah diimunisasi.

Ada juga sangat sedikit "kekebalan alami" dari orang yang selamat dari infeksi sebagai akibat dari menghentikan virus di jalurnya.

Ini berarti varian baru menyebar jauh lebih cepat daripada virus yang muncul tiga tahun lalu dan selalu ada risiko diimpor dari negara-negara yang membiarkan virus menyebar.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini