Share

Atasi Serangan Rusia ke Jaringan Listrik, Presiden Ukraina Minta 50 Juta Lampu LED

Susi Susanti, Okezone · Rabu 14 Desember 2022 05:21 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 14 18 2726630 atasi-serangan-rusia-ke-jaringan-listrik-presiden-ukraina-minta-50-juta-lampu-led-tKU4FQkrEi.jpg Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky bicara di konferensi Paris (Foto: The Odessa Journal)

UKRAINAPresiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan jutaan lampu hemat energi atau LED diperlukan untuk membantu Ukraina mengatasi serangan Rusia terhadap sistem energi negara itu.

Berbicara di sebuah konferensi bantuan internasional di Paris pada Selasa (13/12/2022), dia berpendapat bahwa salah satu kunci untuk menghentikan agresi Rusia adalah menjamin stabilitas energi Ukraina.

Konferensi Paris ini diselenggarakan untuk membantu Ukraina melewati musim dingin dan merencanakan rekonstruksi negara.

BACA JUGA:  Presiden Ukraina Minta Rusia Tarik Pasukan dan Mundur saat Natal

“Generator sekarang sama pentingnya di Ukraina dengan kendaraan lapis baja dan rompi antipeluru,” katanya, dikutip BBC.

BACA JUGA: Telepon Biden, Presiden Ukraina Ucapkan Terima Kasih untuk Bantuan yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya

Zelensky mengatakan kerusakan infrastruktur energi Ukraina telah menyebabkan kekurangan daya rata-rata sekitar dua setengah gigawatt.

Tetapi memasok negara dengan 50 juta bola lampu LED, yang menggunakan lebih sedikit energi daripada varietas yang lebih tua, akan menghemat sekitar satu gigawatt daya - mengurangi kekurangan sekitar 40%.

Presiden Zelensky mengatakan sekitar 12 juta orang di Ukraina sekarang terputus dari jaringan listrik.

Follow Berita Okezone di Google News

"Sayangnya, ini adalah situasi yang khas bagi kami. Dan kami mengharapkan serangan baru Rusia setiap hari, yang secara dramatis dapat meningkatkan jumlah penutupan,” lanjutnya.

Dia menjelaskan pemadaman listrik, baik terjadwal maupun tidak terjadwal, telah mempengaruhi hampir setiap wilayah negara, beberapa hari yang berlangsung pada suatu waktu.

Banyak layanan penting yang mengandalkan generator untuk menyalakan lampu, termasuk rumah sakit dan fasilitas medis lainnya yang terpaksa membatasi jumlah pasien yang mereka rawat.

Presiden Zelensky mengatakan lebih banyak generator sangat dibutuhkan, serta peralatan khusus untuk memperbaiki infrastruktur energi.

Dia mengatakan memulihkan jaringan listrik Ukraina akan menelan biaya sekitar 1,5 miliar euro (Rp25 triliun).

Menteri Kesehatan Ukraina Viktor Liashko mengatakan kepada BBC pihaknya memprioritaskan keadaan darurat, cedera trauma, dan apa pun yang berkaitan dengan perang. “Kami memahami konsekuensinya,” ujarnya.

Merespons hal ini, Menteri Luar Negeri Prancis mengatakan konferensi berjanji akan memberikan bantuan sedikit lebih dari 1 miliar euro (Rp16 triliun), dengan 415 juta euro (Rp7 triliun) dialokasikan untuk energi.

Seperti diketahui, serangan Rusia di jaringan energi Ukraina telah menyebabkan jutaan orang tanpa listrik.

Dengan suhu musim dingin di beberapa bagian negara sering di bawah nol selama berminggu-minggu, Ukraina menuduh Rusia menggunakan cuaca dingin sebagai senjata melawan penduduk sipilnya.

Banyak bagian negara sekarang hanya memiliki listrik selama beberapa jam sehari.

1
3
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini