Meski Hari Libur, MK Tetap Terima Kelengkapan Administratif Gugatan Pemilu

Antara, Jurnalis · Minggu 26 Mei 2019 19:31 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 05 26 605 2060568 meski-hari-libur-mk-tetap-terima-kelengkapan-administratif-gugatan-pemilu-Q7wadARj7z.jpg Pengajuan gugatan pemilu di MK. (Foto: Antaranews)

JAKARTA – Mahkamah Konstitusi (MK) tetap menerima data administratif untuk kelengkapan data-data gugatan sengketa pemilu, baik legislatif maupun presiden 2019, meski hari ini pada umumnya libur.

"MK masih menerima penggugat yang ingin melengkapi data-data administratif sebelum diputuskan pada tanggal 28 Mei nanti," kata petugas konsultasi MK, Hakim, di Jakarta, Minggu (26/5/2019), sebagaimana dinukil dari Antaranews.

(Baca juga: Mustofa Nahra Tersangka Hoax 22 Mei, BPN Prabowo dan PAN Siap Membela)

Data-data administratif yang dimaksud seperti permohonan gugatan, surat kuasa, dan kelengkapan alat bukti yang belum terpenuhi.

"Kelengkapan data administratif itu harus melewati tahapan verifikasi, dan nanti akan diputuskan apakah APL (akta permohonan lengkap) atau APBL (akta permohonan belum lengkap) pada tanggal 28 Mei itu," jelas Hakim.

Mahkamah Konstitusi (MK). (Foto: Okezone)

MK melayani pemenuhan data-data administratif tersebut hingga pukul 14.00 WIB. Berdasarkan data yang dihimpun MK hingga saat ini terdapat 340 pemohon yang telah mengajukan gugatan hasil pemilu, baik legislatif maupun presiden.

Permohonan gugatan paling banyak berasal dari pemilu legislatif DPR/DPRD dengan jumlah 329 permohonan gugatan.

(Baca juga: Sebut Rezim Korup saat di MK, TKN: BW Masih Berpikir Hidup di Era Orde Baru)

Pemohon yang mengajukan gugatan sengketa pemilu DPR/DPRD terbanyak berasal dari Partai Berkarya sebanyak 62 permohonan gugatan.

Permohonan gugatan DPR/DPRD terbanyak lainnya berasal dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) sebanyak 28 permohonan gugatan dan Partai Demokrat sebanyak 27 permohonan gugatan.

Sisa gugatan lainnya berasal dari permohonan gugatan hasil pemilu untuk DPD sejumlah 10 permohonan dan gugatan pemilu presiden sejumlah satu permohonan.

(han)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini