nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Penolakan Rumah Ibadah di Minahasa Utara, 6 Orang Jadi Tersangka

Subhan Sabu, Okezone · Jum'at 31 Januari 2020 16:17 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 01 31 340 2161335 penolakan-rumah-ibadah-di-minahasa-utara-6-orang-jadi-tersangka-rIY6t2UoOP.jpg Ilustrasi. (Foto: Okezone.com)

MANADO – Polda Sulawesi Utara (Sulut) menahan tiga tersangka kasus perusakan bangunan yang disebut sebagai rumah ibadah di Griya Agape, Desa Tumaluntung, Kabupaten Minahasa Utara pada Rabu 23 Januari 2020 malam. Ketiganya saat ini tengah ditangani penyidik dari Ditreskrimum Polda Sulut. Kini total tersangka dalam kasus ini berjumlah enam orang.

"Yang pertama sesuai dengan perannya pelaku provokator yang kami duga yang memprovokasi massa, sehingga melakukan kasus perusakan. Sedangkan yang dua lagi perannya membantu untuk melakukan terjadinya perusakan tersebut," ujar Kabid Humas Polda Sulut Kombes Jules Abraham Abast, Jumat (31/1/2020)

Polisi masih mendalami motif perusakan yang diduga terkait tak adanya izin bangunan balai pertemuan yang dialihfungsikan menjadi tempat ibadah. "Karenanya tidak adanya penjelasan dan tidak adanya perizinan sehingga terjadilah kasus perusakan," ujarnya.

Total jumlah tersangka dalam kasus ini adalah enam orang. Tiga orang lainnya masih dalam tahap pemeriksaan di Polres Minahasa Utara.

"Polda Sulut dengan Polres Minahasa Utara sudah membentuk tim gabungan, khususnyadalam penanganan kasus perusakan balai pertemuan (Musala Alhidayah) di Perumahan Griya Agape," ujarnya.

Meski situasi di Perum Griya Agape sudah kondusif, aparat TNI-Polri masih berjaga-jaga di lokasi. Personel Polres Minut dan Kodim 1310/Bitung bersama warga juga sudah mulai memperbaiki balai pertemuan yang akan difungsikan sebagai rumah ibadah tersebut.

(Foto: Okezone.com/Subhan Sabu)

Perbaikan dilakukan pada bagian kusen jendela yang terbuat dari baja ringan serta dinding yang sempat dirusak. Perbaikan tersebut dipantau oleh para Pejabat Utama Polda Sulut, didampingi Kapolres Minut AKBP Grace Rahakbau dan Dandim 1310/Bitung Letkol Inf Kusnandar Hidayat.

Baca juga: Polisi-TNI Pastikan Minahasa Utara Damai Pasca-Salah Paham Penolakan Rumah Ibadah

“Rekonsiliasi ini kami lakukan untuk menunjukkan kepada masyarakat luar bahwa kompleks Perum Agape Griya ini sekarang aman,” kata AKBP Grace Rahakbau.

(Foto: Okezone.com/Subhan Sabu)

Masyarakat, baik yang Muslim maupun Nasrani bekerjasama dengan TNI-Polri untuk memperbaiki rumah ibadah yang dirusak. Kapolres juga mengimbau masyarakat untuk tidak mudah terprovokasi dengan berita-berita hoaks terkait kejadian di Perum Agape ini.

(qlh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini