Demo Tolak Jam Malam di Belanda Rusuh, Lebih 100 Orang Ditahan

Tim Okezone, Okezone · Senin 25 Januari 2021 04:43 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 25 18 2350083 demo-tolak-jam-malam-di-belanda-rusuh-lebih-100-orang-ditahan-HxvPAgQbSP.jpg Demonstrasi menolak pemberlakuan jam malam di Belanda dibubarkan (Foto: Reuters)

AMSTERDAM - Polisi Belanda menggunakan meriam air, anjing, dan polisi berkuda untuk membubarkan protes di pusat kota Amsterdam pada Minggu (24/1/2021). Pada pedemo menolak pemberlakuan jam malam sebagai upaya menekan penyebaran Covid-19.

Dilansir dari Reuters, lebih dari 100 orang ditahan karena melempar batu dan kembang api. Demonstrasi di Museum Square kota, yang melanggar larangan pertemuan publik, terjadi sehari setelah pemerintah memberlakukan jam malam untuk pertama kalinya sejak Perang Dunia II.

Para pengunjuk rasa, yang sebagian diatur oleh pemilik restoran yang muak dengan tindakan penguncian jangka panjang negara itu, membawa spanduk bertuliskan "Hentikan Penguncian".

Baca Juga:  Belanda Tangkap 'El Chapo dari Asia', Gembong Narkoba Paling Diburu di Dunia

Khawatir akan terjadinya kerusuhan atau peristiwa penyebaran penyakit, Walikota Femke Halsema telah menetapkan alun-alun sebagai "zona berisiko tinggi" dan memberi polisi kekuatan untuk secara dini menggeledah orang untuk mendapatkan senjata.

Polisi membersihkan alun-alun setelah orang-orang mengabaikan instruksi untuk pergi dan menahan mereka yang menyerang dengan batu dan kembang api di jalan-jalan terdekat, kata aparat setempat.

Parlemen memilih dengan suara sempit pekan lalu untuk menyetujui jam malam, dipengaruhi oleh pernyataan bahwa varian Covid-19 yang pertama kali diidentifikasi di Inggris akan menyebabkan lonjakan kasus baru. Infeksi baru di negara tersebut secara umum telah menurun selama sebulan, dan turun lagi pada hari Minggu, menjadi 4.924 kasus baru.

Pada Sabtu malam, polisi telah menangkap 25 orang di seluruh negeri dan memberikan 3.600 denda untuk pelanggaran jam malam.

Polisi mengatakan mereka yang ditangkap menolak untuk pulang atau melakukan tindak kekerasan. Sekelompok pemuda di desa nelayan Urk melemparkan kembang api dan batu ke arah polisi dan membakar pusat pengujian Covid-19 sementara.

Pengecualian terhadap jam malam, yang berlaku hingga 9 Februari, termasuk keadaan darurat medis, orang-orang yang melakukan pekerjaan penting, dan orang-orang yang mengajak jalan-jalan anjing mereka. Pelanggar dapat didenda 95 euro ($ 115).

Baca Juga:  PM Belanda Mundur Usai Salah Urus Dana Subsidi Anak, Berikut Fakta-Faktanya

Sekolah dan toko non-esensial di Belanda telah ditutup sejak pertengahan Desember, menyusul penutupan bar dan restoran dua bulan sebelumnya. Belanda adalah negara terakhir di Uni Eropa yang memulai vaksinasi dan sejauh ini telah memvaksinasi 77.000 dokter dan perawat di negara berpenduduk 18 juta orang itu.

(Ari)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini