Ini Deretan Sejarah Kekerasan dan Bencana di Haiti

Susi Susanti, Koran SI · Minggu 15 Agustus 2021 09:09 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 15 18 2455799 ini-deretan-sejarah-kekerasan-dan-bencana-di-haiti-uqKfuauwCH.jpg Sejarah kekerasan dan bencana di Haiti (Foto: Reuters)

1915 - Amerika Serikat menginvasi Haiti, mundur pada tahun 1943 tetapi tetap mengontrol keuangan dan pengaruh politik.

1937 - Dalam insiden terburuk persaingan lama dengan tetangga Republik Dominika, ribuan warga Haiti di daerah perbatasan dibantai oleh pasukan Dominika atas perintah diktator Trujillo.

1957 - Francois "Papa Doc" Duvalier mengambil alih kekuasaan dengan dukungan militer, mengantarkan periode yang didefinisikan oleh pelanggaran hak asasi manusia yang meluas.

1964 - Duvalier mendeklarasikan dirinya sebagai presiden seumur hidup. Kediktatorannya ditandai dengan represi, ditegakkan oleh polisi rahasia Tonton Macoutes yang ditakuti.

1971 - Duvalier meninggal dan digantikan oleh putranya, Jean-Claude, atau "Baby Doc." Represi meningkat. Dalam dekade berikutnya, ribuan "manusia perahu" Haiti melarikan diri melalui laut ke Florida, banyak yang sekarat di jalan.

1986 - Pemberontakan populer memaksa Baby Doc melarikan diri dari Haiti ke pengasingan di Prancis. Letnan Jenderal Henri Namphy mengambil alih.

1988 - Jenderal Prosper Avril mengambil alih dari Namphy dalam kudeta.

1990 - Avril menyatakan keadaan pengepungan di tengah protes tetapi mengundurkan diri menjelang pemilihan di bawah tekanan internasional.

1990 - Mantan pastor paroki Jean-Bertrand Aristide, seorang pendukung kiri kaum miskin, memenangkan pemilihan bebas pertama di Haiti. Dia digulingkan dalam kudeta pada 1991.

1994 - Pasukan AS turun tangan untuk menggulingkan rezim militer dan Aristide kembali. Pasukan penjaga perdamaian PBB dikerahkan pada tahun 1995 dan anak didik Aristide, Rene Preval, terpilih sebagai presiden.

1999 - Aristide terpilih sebagai presiden untuk masa jabatan kedua meskipun hasilnya diperdebatkan.

2004 - Kerusuhan politik memaksa Aristide melarikan diri. Negara ini jatuh ke dalam kekerasan.

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini