Share

Soal Perang Rusia-Ukraina, Mantan Kanselir Jerman Akui Tidak Miliki Kekuatan untuk Pengaruhi Putin

Susi Susanti, Okezone · Sabtu 26 November 2022 17:17 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 26 18 2715381 soal-perang-rusia-ukraina-mantan-kanselir-jerman-akui-tidak-miliki-kekuatan-untuk-pengaruhi-putin-t2orMB3TNj.jpg Presiden Rusia dan Mantan Kanselir Jerman (Foto: Irish Times)

JERMAN - Mantan Kanselir Jerman Angela Merkel membela kebijakannya terhadap Rusia sebelum invasi ke Ukraina pada Februari lalu, dengan mengatakan dia kehabisan kekuasaan untuk mempengaruhi Presiden Rusia Vladimir Putin.

Dia mengatakan telah mencoba mengadakan pembicaraan Eropa dengan Presiden Rusia dan Presiden Prancis Emmanuel Macron pada musim panas 2021.

"Tapi saya tidak memiliki kekuatan untuk mendapatkan apa yang saya inginkan," katanya kepada berita Spiegel.

Baca juga:ย Bertemu 17 Ibu Tentara Rusia di Medan Perang Ukraina, Putin Imbau Jangan Percaya Berita Palsu di Media

"Benar-benar semua orang tahu: di musim gugur dia akan pergi," lanjutnya.

Baca juga:ย Bertemu dengan 17 Ibu Tentara Rusia yang Meninggal di Medan Perang, Putin Berbagi Rasa Sedih dan Kehilangan

Setelah empat periode sebagai kanselir, Merkel meninggalkan jabatannya pada Desember pada tahun lalu. Dia melakukan kunjungan terakhir ke Moskow pada Agustus 2021, dan mengatakan kepada majalah berita Jerman bahwa perasaannya sangat jelas. Yakni โ€˜dalam hal politik kekuasaan, Anda sudah selesai.โ€™

Dia menambahkan bahwa "untuk Putin, hanya kekuatan yang diperhitungkan".

Baca Juga: Hadirkan Acara Meet Eat Inspire, Hypernet Technologies Tawarkan Layanan untuk Produk Server dan Storage

Follow Berita Okezone di Google News

Dia mengatakan di pertemuan terakhir mereka, Putin membawa Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov bersamanya. Sebelumnya mereka bertemu satu lawan satu.

Mengingat invasi Presiden Putin - yang didahului oleh pembangunan militer besar-besaran selama berminggu-minggu di perbatasan Ukraina - banyak yang berpendapat bahwa Merkel dan para pemimpin Uni Eropa (UE) lainnya seharusnya mengadopsi pendekatan yang lebih keras ke Kremlin.

Seorang ahli kebijakan luar negeri dari partainya, Christian Democrat (CDU), Roderich Kiesewetter, termasuk di antara mereka yang mengatakan dia tahu bahwa Putin sedang mencoba untuk memecah belah dan melemahkan Eropa, tetapi dia percaya bahwa "kekuatan lunak" adalah pendekatan yang tepat. Dia berargumen sebelum invasi bahwa Jerman terlalu bergantung pada gas Rusia.

Dalam wawancara dengan Spiegel, Merkel mengatakan sikapnya terhadap Ukraina dalam pembicaraan damai Minsk telah memberi Kyiv waktu untuk mempertahankan diri lebih baik melawan militer Rusia.

Kesepakatan gencatan senjata dicapai di Minsk setelah Rusia mencaplok semenanjung Krimea Ukraina pada 2014 dan selama perang proksi di wilayah Donbas. Tetapi poin-poin penting, termasuk pelucutan senjata dan pengawasan internasional, tidak dilaksanakan.

Merkel mengatakan dia tidak menyesal meninggalkan jabatannya pada Desember tahun lalu, karena dia merasa pemerintahnya gagal membuat kemajuan tidak hanya pada krisis Ukraina, tetapi juga pada konflik di Moldova, Georgia, Suriah dan Libya, yang semuanya melibatkan Rusia.

Dia dan Putin diketahui sama-sama memiliki pengalaman langsung hidup di komunis Jerman Timur - dia dibesarkan di sana dan dia bertugas di sana sebagai perwira KGB Soviet, melakukan pekerjaan intelijen rahasia. Putin diketahui fasih berbahasa Jerman dan Merkel berbicara sedikit bahasa Rusia.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini