Potret Anak-Anak Siberia Bersekolah di Suhu -51C

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 16 Desember 2020 05:15 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 16 18 2328388 potret-anak-anak-siberia-bersekolah-di-suhu-51c-zuW22yuUvm.jpg Seorang anak di Oymyakon, Siberia menempuh perjalanan ke sekolah di suhu -51C. (Foto: Will Stewart/East2West)

ANAK-anak sekolah dasar menantang suhu ekstrem -51C untuk datang ke kelas dan belajar dalam sebuah rekaman video yang luar biasa. Salju dan angin dingin di Desa Oymyakon, Siberia, yang diklaim sebagai pemukiman berpenduduk permanen terdingin di bumi, tidak menghalangi para siswa untuk datang ke kelas.

Sekolah di Oymyakon hanya ditutup untuk siswa berusia 11 tahun ke bawah juga suhu mencapai -52C atau lebih rendah. Jadi, meski suhu beku mencapai -51C, kegiatan akan berjalan seperti biasa.

Seorang anak datang ke sekolah terdingin di dunia di Oymyakon, Siberia.. (Foto: Will Stewart/East2West)

Para murid yang lebih tua harus tiba tepat waktu untuk menghadiri kelas pukul 6 pagi, kecuali suhu mencapai -56C, demikian dilansir The Sun.

BACA JUGA: Remaja Tewas Membeku Setelah Salah Belok di Jalanan Maut Siberia

Bahkan di bagian dunia bersuhu ekstrem pun para siswa tidak terhindar dari pandemi virus corona, karena para orangtua dan murid harus tetap memeriksa suhu tubuh mereka di pintu masuk.

Sekolah itu dibangun pada masa Uni Soviet di bawah pemerintahan Stalin pada 1932, dan melayani dua desa tetangga, Khara Tumul dan Bereg Yurde.

Oymyakon diklaim sebagai pemukiman di daerah terdingin di bumi yang dihuni manusia. (Will Stewart/East2West)

“Saya syuting sekitar jam 9 pagi pada tanggal 8 Desember, dan suhu minus 51C,” kata Fotografer lokal Semyon Sivtsev kepada The Siberian Times.

“Saya harus mengenakan sarung tangan yang tidak terlalu nyaman, tapi jika tidak, jari-jari saya akan membeku. Dan saya hanya bisa membuat film dalam ledakan yang sangat singkat."

BACA JUGA: Makam Prajurit Zaman Besi Berusia 2.500 Tahun Ditemukan di Siberia

“Anak-anak lokal berjalan ke sekolah dengan orang tua mereka dan seringkali dengan anjing, juga,” katanya.

“Murid dari desa lain harus naik bus untuk sampai ke sini. Perjalanan bus memakan waktu 10 hingga 18 menit.”

Jika Anda bertanya kepada anak-anak lokal, mereka akan memberi tahu Anda bahwa hawa dingin telah dibawa oleh Chyskhaan, 'Raja Dingin'. Legenda mengatakan dia memiliki dua tanduk, satu dari banteng, yang lain dari mammoth berbulu, tetapi dia kehilangan ini saat dingin mencair dan lewat.

Seorang anak menempuh perjalanan dalam suhu -51C sendirian. (Foto: Will Stewart/East2West)

Cula pertama dikatakan jatuh pada akhir Januari, dan pada pertengahan Februari ia kehilangan yang kedua.

Saat salju mencair, dia mengapung kembali ke Arktik di Sungai Lena raksasa sebelum kembali musim dingin berikutnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini