Rencana Serangan Udara ke Pakistan Dibocorkan Penyiar Televisi, Politisi India Tuntut Penyelidikan

Rahman Asmardika, Okezone · Selasa 19 Januari 2021 12:03 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 19 18 2346921 rencana-serangan-udara-ke-pakistan-dibocorkan-penyiar-televisi-politisi-india-tuntut-penyelidikan-UCRaYzLoFC.jpg Foto: Reuters.

NEW DELHI - Politisi oposisi di India telah menyerukan penyelidikan atas potensi kebocoran keamanan nasional setelah pesan penyiar TV menunjukkan bahwa dia memiliki informasi sebelumnya tentang serangan udara yang diluncurkan terhadap Pakistan pada Februari 2019.

Di tengah serangkaian pesan teks yang dikirim dari pembawa berita dan pemimpin redaksi jaringan TV Republic Arnab Goswami, kepada kepala lembaga rating TV, Goswami menyebutkan bahwa India akan melancarkan "serangan yang lebih besar dari biasanya" ke Pakistan.

BACA JUGA: India dan Pakistan di Ambang Perang, Seperti Ini Perbandingan Kekuatan Kedua Negara

Pesan tersebut dikirim pada 23 Februari 2019, hanya tiga hari sebelum India menyerang sasaran militer di Pakistan, tetapi tidak dipublikasikan hingga awal bulan ini sebagai bagian dari penyelidikan terpisah.

Transkrip pesan dimasukkan dalam lembar dakwaan yang diajukan oleh polisi Mumbai sebagai bagian dari penyelidikan atas tuduhan manipulasi rating oleh Republic, yang dibantah oleh jaringan tersebut.

“Di Pakistan, pemerintah yakin akan melakukan serangan dengan cara yang membuat orang senang. Kata-kata yang tepat digunakan," demikian isi pesan Goswami sebagaimana dilaporkan RT.

Goswami membantah memiliki pengetahuan sebelumnya tentang aksi militer India tersebut, dengan alasan bahwa pesannya mengacu pada posisi pemerintah yang dinyatakan secara resmi bahwa India akan "membalas Pakistan setelah serangan Pulwama."

BACA JUGA: Pakistan Tembak Jatuh Dua Pesawat India, Tangkap Seorang Pilotnya

Pada 14 Februari 2019, sebuah kelompok yang berbasis di Pakistan melancarkan serangan tunggal paling mematikan terhadap pasukan India di Kashmir sejak 1989, menewaskan 46 tentara dalam pemboman bunuh diri. Sebagai tanggapan, India melancarkan serangan udara terhadap militan di lokasi Pakistan, meningkatkan ketegangan dan hampir membawa kedua negara tetangga itu ke ambang perang.

Menanggapi seruan untuk menyelidiki kemungkinan informasi kebocoran pemerintah, Goswami mengkritik partai oposisi India, menuduh mereka sebagai "corong" untuk Pakistan.

Pemerintah India belum menanggapi tuntutan dari partai-partai oposisi, maupun terkait dugaan adanya kebocoran informasi militer secara ilegal.

Selain masalah internal yang disebabkan oleh isi pesan, masalah ini juga berisiko menimbulkan protes internasional. Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menyarankan teks-teks yang menunjukkan bahwa serangan itu adalah tindakan politik, dan bukan langkah militer, untuk membantu Perdana Menteri India Narendra Modi terpilih kembali.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini